Tuesday, July 24, 2018

Pengalaman Lepas IUD

Akhirnya setelah molor hampir 3 bulan dari jadwal lepas IUD, pas sabtu yang lalu tepatnya tanggal 21 Juli 2018, si IUD yang udah menghuni dinding rahim selama 4 tahun dilepas juga. Alasannya apa? Ya emang udah waktunya dilepas aja, hahahaha. Biasanya mah orang kalo ditanya mau lepas IUD kenapa pasti jawabnya karena ga cocok atau kalo ga ya karena mau program hamil lagi. 
Sebenernya sih ada rencana juga buat nambah momongan cuma emang masih dalam sebates obrolan kasur aja sama si papay, hehehehe. Pengennya sih pas tara udah agak gedean dikit (SD mungkin?), ya udah bisa mandiri gitu, udah bisa banyak melakukan hal sendiri (makan, mandi, cebok dll). Karena so far makan masih disuapin, kalo ga disuapin ya ampun lamanya, kadang ogahan. Trus juga mandi masih belom bisa bersih maksimal siram-siram badan abis pake sabun, terutama bagian belakang. kalo cebok pas pee sih udah bisa, tapi kalo poop? masih geli geleuh-an gitu anaknya. Tapi ya tapi kalo mau nunggu anaknya bener-bener mandiri, gimana dengan umur mamay? Hahahah, apalagi sekarang udah kepala 3, kalo bisa sih dibawah umur 35 tahun udah dikasih lagi karena banyak yang bilang kehamilan diatas 35 tahun bisa dibilang memiliki resiko tinggi disamping fisik juga yang mungkin udah mulai "menurun". Doakan ya semoga bisa dikasih rejeki sama Allah di waktu yang tepat. Aamiin.

Well, lanjut ke cerita IUD lagi ya (maaf sedikit banyak intro tara-nya)

Selama 4 tahun pake IUD alhamdulillah ga ada keluhan yang gimana-gimana banget, paling ya keputihan dan kadang-kadang suka berasa sedikit ga enak di rahim bagian kiri tapi itu juga baru kerasanya 1-2 tahun belakangan ( ternyata pas kemaren diperiksa emang letak IUD-nya di sebelah kiri jadi ya pantes aja kadang berasa ga enak di bagian kiri, selama ini mah mikirnya ada ditengah-tengah, hahahaha). Tapi it's ok, bukan sakit nyeri yang kaya lagi datang bulan atau kram atau apalah, cuma rasa kaya "ngencengin gitu". Untuk jadwal haid di setiap bulannya juga normal, alhamdulillah lancar selalu dateng tiap bulan dan lamanya sekitar 5-6 hari (sama seperti dulu pas mamay masih muda dan belum pasang IUD), jumlah yang keluar juga normal dan masih sama. Kalo untuk efek ke badan sendiri, alhamdulillah ga ada efek gimana-gimana, kan banyak yang cobain KB (ntah pil, suntikan, spiral) trus efek ke hormonnya bikin jadi gendut/kurus, atau mungkin lari ke muka yang jerawatan dan masih banyak lagi. 

Pas lepas IUD gimana rasanya?? 
Beda banget dengan pas awal dipasang IUD, sama sekali ga berasa apa-apa. Sementara banyak yang bilang berasa sakit dan lain-lain. Padahal pas pasang, kondisinya udah bersih dari siklus haid bulanan sekitar 1 minggu. Yang mana katanya kalo mau pasang atau lepas IUD sebaiknya pas lagi haid biar ga berasa sakit karena kondisi rahim lagi bagus, terbuka lebar gitu (katanya loh ya). Tapi mamay sendiri jujur berasa risih aja gimana, masa pas lagi "banjir" diobok-obok, hadeuh ngebayanginnya aja malu apalagi kalo sampe kejadian. That's why pas pasang kemaren juga pas udah bersih, dan kemaren pun pas lepas dalam keadaan bersih. 

Jadi ceritanya pas hari sabtu yang lalu, mamay ke dr Robert yang ada di RS Santosa Kebonjati buat lepas IUD dan papsmear tahunan. Trus sebelum masuk kan biasanya kita dicheck dulu sama perawatnya, diukur tensi dan berat badan. Perawatnya nanyain tujuan kita apa, trus mamay bilang mau lepas IUD sekalian papsmear. Perawatnya langsung bilang lagi sekarang kondisinya lagi haid ga bu? karena biasanya untuk lepas IUD dilakukan di saat jadwal haid, kalo ga di hari ketiga atau di hari-hari terakhir saat posisi mulut rahim masih terbuka lebar. Sedangkan untuk papsmear harus dalam kondisi bersih dari haid (5hari) dan belum berhubungan intim. 
Bingung dong mamay, karena perawatnya bilang gitu. Padahal kan maksudnya biar sekali jalan gitu. Trus mamay tanya kan emang kalo lagi bersih ga bisa lepas IUD ya? Perawatnya bilang sebenernya bisa aja, nanti coba tanya aja ke dokternya, karena biasanya kalo udah bersih, mulut rahimnya mulai rapet lagi jadi agak susah dan sakit untuk ngelepas IUD-nya. Wedeww, makin-makin lah mamay dagdigdug, langsung deh googling baca-baca pengalaman orang yang lepas IUD dan ternyata emang iya, kebanyakan lepas IUD di saat jadwal haid bukan sesudah bersih, meskipun ada juga beberapa yang lepas pas udah bersih. Ada yang bilang sakit ada yang bilang ga. 
Akhirnya bismillah aja deh, mamay juga ga ngebayangin bakal sakit yang gimana-gimana, paling rada ngilu dikit kaya lagi vaginal toilet ( bener ga sih ini istilahnya, ya pokokknya gitu deh, pembersihan area vagina bagian dalam). 

Dan engingeng.... Ga sampe 5 menit proses papsmear &  pelepasan IUD selesai donk!!
Jadi pertama di USG transvaginal dulu sama obgyn untuk ngeliat posisi dari IUD sendiri apakah masih berada ditempatnya. Setelah itu mulai deh dipasang alat kaya "cocor bebek" atau ada yang bilang "leher angsa" atau apapun itulah namanya untuk menyangga vagina agar tetap terbuka selama proses berlangsung. Karena efek IUD bikin keputihan, jadi sebelum dilakukan papsmear, area vagina dibersihkan dulu baru diambil sample untuk papsmear. Selesai proses papsmear, lanjut deh pelepasan IUD. Proses pertama ga berhasil, karena ternyata benang IUD mamay terlalu pendek (yups, dulu si benang ini pernah dipotong sama obgyn karena mengganggu proses ****, hehehe) jadi butuh tambahan alat penyangga lagi, dan proses kedua pun dimulai, nah ini rada nyeri sedikit pas ditarik, dan ga sampe 1 menit (mungkin hitungan detik doank) keluar deh IUD yang berbentuk seperti huruf T itu, akhirnya, mamay langsung ngucap alhamdulillah, dokter & perawat juga nampak happy (ya udah lepas ya ini  sambil nunjukin IUD nya). Mamay sih ga liat langsung proses pengerjaanya, karena bagian bawah ditutupin sama selimut, jadi cuma bisa ngerasain doank. Tapi mamay sempet liat muka perawat yang assist obgyn nya, pas si IUD ditarik gitu dia mukanya kaya yang mengernyit sakit gitu, hahahah. 
Rasanya??? Tenang aja ga sakit yang gimana-gimana kok. Emang sih berasa sedikit nyeri (sedikit & sebentar banget) tapi rasa nyeri nya itu masih normal, sangat wajar dan sangat bisa ditahan. Rasanya bisa dibilang mirip kalo kita lagi haid aja. Karena dulu pas jaman kuliah mamay pernah ngalamin yang namanya nyeri parah pas haid, sampe ga bisa bangun, duduk ga bisa lurus, perut berasa kram, sampe minum obat pereda nyeri (mefinal kalo ga salah) baru deh bisa normal lagi. Jadi rasa nyeri pas lepas IUD kemarin sih ga seberapa dibanding pengalaman nyeri haid mamay dulu atau mungkin kontraksi pas mau lahiran kaya kata orang-orang (mamay sih ga ngerasain sakit sama sekali pas kontraksi bukaan 2 apalagi ditambah induksi 2 botol yang kata orang-orang sakit, alhamdulillah Allah baik banget jadi ga berasa sakit heheheh).
Kuncinya harus tenang dan rileks, jujur aja sih kemaren mamay juga sempet tegang, kaki tangan dingin, tapi lama-lama ga. 

Selesai IUD dilepas, bakal keluar flek gitu. Jadi jangan lupa siapin pantyliner yang agak tebal atau pembalut. Karena dihari pertama pas udah selesai bakal keluar darah yang cukup banyak efek rahim yang mungkin luka. Hari kedua mulai keluar flek kecoklatan, dan di hari ketiga flek coklatnya mulai berkurang dan hilang. Selama proses penyembuhan ini belum diperbolehkan berhubungan sampai 1 minggu. 

Nah terakhir soal biayanya, kemaren sih kalo ga salah sekitar 200ribuan, itu belum sama biaya dokter, biaya adm rumah sakit, dan lain-lain. Jadi ya siapin aja sekitar 500ribuan. Kemaren juga mamay dikasih antibiotik minum (cefacef 200mg) untuk 1 minggu (2x perhari).

Semoga informasinya membantu yaaaaaaaaaaaaaa...




Share:

4 comments:

R Melati said...

halo atika

terimakasih review nya. aku baru melahirkan anak kedua, dan lagi cari-cari referensi untuk KB.

Yose Suparto said...

BROKER AMAN TERPERCAYA
PENARIKAN PALING TERCEPAT
- Min Deposit 50K
- Bonus Deposit 10%** T&C Applied
- Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

Unknown said...

pas di masukkin alat cocor bebeknya itu sakit gak ka ?

Unknown said...

Iya kak. Sakit ngak waktu masang alat ccor bebeknya. Dan harus banget ya di dokter kandungan