Sunday, January 28, 2018

Review Pemakaian Olay Regenerist

Olay Regenerist Revitalising

Sedikit cerita ya, pertama kali pake produk Olay tanggal 1 desember 2017. Harusnya sih skincare lanjutan yang bakal di pake dari brand CYC (Chica Y Chico) cuma karena ada missed communication di web, produk yang harusnya sampe dalam waktu 2-3 hari akhirnya baru sampe setelah hampir 2 bulan. Dan karena ga mungkin nih muka dianggurin selama itu, akhirnya diputuskan beli produknya Olay. Awalnya mau coba yang varian Total Effect (TE) tapi pas udah sampe di salah satu store-nya di Riau Junction Bandung, cobain sample, tanya-tanya ke BC (beauty consultant) yang kebetulan ada jaga disitu, buka-buka lagi web Olay, akhirnya diputuskan beli yang seri regenerist. Oh ya ternyata ga semua store Olay di mall / supermarket ada sample yang bisa dicoba & produknya lengkap, jadi mamay saranin sih kalo mau yang cukup lengkap dan ada sample bisa mampir ke Riju. 

sebenernya sih muka mamay belum ada kerutan sama sekali (alhamdulillah ya) cuma di bagian sudut dalam bawah mata mulai terlihat samar garis halus sedikit, kalo sepintas ngaca sih kaya ga ada tapi kalo diplototin bener-bener baru keliatan. That's why harus mulai pake eye serum / eye cream. Karena beli eye serum nya dari varian regenerist revitalising, jadi diputuskan juga untuk night cream nya menggunakan dari varian yang sama yaitu revitalising night cream moisturiser.

Walopun TE ada anti aging juga, tapi dari formulanya ga se-strong regenerist. Dari hasil baca-baca sih TE lebih ke menunda tanda penuaan agar kulit sehat bercahaya (usia 25-30tahun) sedangkan regenerist untuk menyamarkan tanda penuaan agar kulit tampak lebih muda (usia 35 tahun keatas atau sudah mulai ada signs of aging). Seri regenerist ternyata ga cuma ada varian revitalising, tapi ada juga varian micro sculpting  yang formulanya jauh lebih strong lagi dibanding revitalising untuk kerutan dan flek hitam membandel (mungkin bisa dibilang formula yang lebih disempurnakan lagi). Produk olay juga ada yang fragrance free untuk yang kulit mukanya sensitif. 


Add caption
Pertama, Olay regenerist revitalising night cream moisturiser.  Harga: +/- 150 ribu, bisa dibeli di supermarket. Isi: 50gram, made in thailand. Review:  Teksturnya seperti lotion berwarna putih tulang, wanginya khas kebanyakan produk P&G jadi bisa dibilang mirip aroma shampo-shampo gitu deh, hehehe. Gampang nge-blend di muka, cepat meresap, ringan banget di muka, sesaat setelah diaplikasikan muka tampak normal, ga ada tampilan oily apalagi lengket gitu. Pokoknya in love banget dengan teksturnya, meskipun ga lembab maksimal tapi cukup bisa melembabkan kulit yang semaleman kena ac. bangun pagi juga kulit muka berasa normal.  Setelah hampir 1,5 bulan pake cream ini, muka terlihat lebih cerah dari sebelumnya, ternyata bukan mamay aja yang notice tapi justru si papay yang komen duluan: "May itu kenapa bedandan segala sih, pake bedak, ga kemana-mana ini." Padahal itu kondisinya baru selesai mandi abis cuci muka dan si muka belom diapa-apain. Mungkin juga karena selama ini kita ngaca di kamar dan akhir tahun kemaren kita lagi kunjungan ke sodara di tangerang dan ngaca di kaca yang berbeda. Hahahahah.

Kedua, Olay regenerist revitalising eye serum.

 

Harga: +/- 170ribu, bisa dibeli di supermarket.
Isi: 15ml, made in thailand. 
Review
Tekstur dari eye serum ini ga seperti serum kebanyakan, jadi lebih seperti lotion cair yang berwarna kuning keemasan. Cepat meresap ke dalam area sekitar mata, setelah selesai diaplikasikan, tampak  seperti berwarna keemasan atau bisa dibilang mirip pake glitter di mata tapi dalam jumlah yang sedikit. Untuk hasil sendiri sih setelah hampir 1,5 bulan pake eye serum ini setiap malam belum ada perubahan yang signifikan, ya iyalah yang namanya produk anti aging itu ga bisa diliat dalam waktu 1-2 bulan aja tapi bisa dilihat dalam waktu beberapa tahun kedepan. Yang mamay notice selama pake serum ini adalah pas bangun pagi mata tampak terlihat normal, ga sembab sama sekali, padahal biasanya kalo kurang tidur atau habis nangis gitu besok paginya mata sembab, trus lipetan mata jadi ilang gitu nah ini lipetan mata tetep terlihat.

Ketiga, Olay regenerist revitalising cream cleanser.


Harga: +/- 50rb, bisa dibeli di supermarket
Isi: 100 gram
Review:
Ini adalah pertama kalinya mamay pake cleanser / facial wash yang ga ada busanya sama sekali, karena selama ini setiap kali beli facial wash gitu pas dicampur dengan sedikit air dan digosok di tangan langsung mengeluarkan busa. Tapi beda halnya dengan Olay revitalising cream cleanser ini. Sama sekali ga berbusa. Teksturnya seperti pasta berwarna putih dan terdapat butiran halus berwarna kemerahan di dalamnya. Butiran halus merah tersebut sama sekali ga nge-blend ketika dicampur air. Jadi bisa dibilang mirip facial scrub gitu, cuma biasanya kan kalo facial scrub itu butirannya agak sedikit lebih besar dan kasar kalo ini butirannya terasa di kulit muka tapi ga harsh di kulit. Setelah muka dibilas air, muka jadi berasa halus, ga kering apalagi berasa kaya ketarik-tarik gitu. Kayanya cleanser ini masuk ke dalam physical exfoliating deh karena ada butiran halus yang bikin muka juga jadi halus setelah dibilas. Awalnya sih agak aneh cuci muka ga berbusa, tapi lama-lama kebiasa juga. 



Share:

Review Pemakaian Produk Hadalabo varian Gokujyun Alpha

Hadalabo Gokujyun Alpha (Starter Pack)





Harga Beli: +/- 30ribu bisa dibeli di supermarket  yang menjual produk hadalabo.

Isi: Gokujyun alpha (lotion & milk) dan facial wash aha bha

Claim:
Menyamarkan tanda penuaan, melembabkan kulit dan menjaga elastisitas kulit sehingga tampak lebih muda dan bercahaya. Sedangkan facial wash nya dapat mengangkat lapisan terluar sel kulit mati agar kulit cerah.

Review:
Produk hadalabo ini tidak mengandung zat pewarna, zat pewangi, mineral oil, alkohol dan rendah iritasi. Sesuai dengan komitmen hadalabo “perfect x simple”. Jadi produk hadalabo hanya menggunakan bahan yang berkualitas dan bahan yang bermanfaat bagi kulit.   
Sebenernya produk ini ga ada di list skincare yang pengen dicoba, Cuma penasaran dan entah kenapa akhirnya dibeli juga padahal sama sekali ga yakin (sama kaya case Son&Park Beauty Water). Berhubung pas bulan november tahun lalu stok skincare udah abis dan yang baru di order belum tiba.
 
Pertama, facial wash aha bha mild peeling.



Teksturnya seperti facial wash kebanyakan, ga ada aroma sama sekali, berwarna putih dan gampang nge-blend ketika dicampur air menghasilkan sedikit busa. Setelah dibilas muka ga berasa licin/kesat, jadi normal aja, tapi ga ada sensasi bersih maksimal padahal kandungannya ada aha bha untuk mengangkat sel kulit mati, biasanya kalo pake facial wash yang mengandung bahan exfoliating gitu pasti muka berasa lebih halus  setelah dibilas, ini sih biasa aja.




Kedua, gokujyun alpha lotion.




Bisa dibilang ini sama seperti toner meskipun namanya lotion. Teksturnya agak sedikit kental kalo dibanding toner kebanyakan yang cair seperti air, ga berwarna, ga beraroma juga. Setelah diaplikasikan di muka sedikit lengket dan tampilan muka sedikit terlihat seperti basah gitu, agak lama terserap di muka dan ini bikin ga nyaman .





Ketiga, gokujyun alpha milk.




Kalo lotion bisa dibilang sama kaya toner, milk ini sama kaya lotion gitu teksturnya.  Gampang nge-blend di muka, agak lama terserap di kulit muka, tampilan setelah menggunakan milk ini muka jadi terlihat seperti oily dan bener-bener ga nyaman di muka.







Dan emang dari awal udah ga yakin sama produk ini, baru 1 minggu nyobain, muka jadi kasar dan muncul bruntusan, malah 2 hari pertama muncul jerawat kecil yang ada isinya (total ada 4) Oh no!!!!!!!!!!! Sebenernya sih belom bisa menyimpulkan apakah produk ini bikin purging / breakout di muka, karena paling ga kita butuh waktu 1-2 bulan untuk tahu, jika kondisi  kulit semakin membaik setelahnya berarti purging, tapi kalo makin getting worst artinya ya breakout. Berhubung mamay udah parno banget takut kejadian breakout akhir tahun 2016  terulang lagi, akhirnya di-stop deh. Alhamdulillah setelah beberapa hari lepas dari produk gokujyun, kulit muka mamay kembali normal. 
Share:

Saturday, January 20, 2018

Welcome 2018

Posting pertama di tahun 2018?? Telat banget ga sih?? Hahaha, di saat orang-orang udah pada nge-blog review perjalanan selama 1 tahun kebelakang dan resolusi di tahun 2018, eh mamay baru nongol lagi. Mamay banyak ngelesnya ya? tapi entahlah akhir-akhir ini tuh semenjak si laptop mulai suka ngadat jadi rada males gitu, paling update di instagram doank review-reviewnya. Jadi kalo pengen yang cepet postingan tentang review gitu bisa di follow Ig-nya mamay: atika_doank. Karena blog baru ter-update setelah beberapa bulan posting di ig. Belom lagi setahun belakang kemaren mamay lagi hobi-hobinya streaming drama korea, sampe kadang kebalik-balik dah nama pemeran sama alur cerita saking banyaknya drakor yang di-streaming. Hahahah. Kalo kalian pecinta drakor pasti taulah ya what i mean.

Selama tahun 2017 buat mamay bener-bener banyak hal yang ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Tahun yang cukup diuji, mulai dari awal sampe pertengahan tahun bener-bener masa yang "sad". Namanya juga manusia pasti ada ujian dalam proses hidup yang dilalui, ya ga sih? Kalo kata ummi Lyravirna (mamay izin copy caption-nya ya ummi) : "Karena pada dasarnya kita punya ujiannya masing-masing,  ujian itu bisa saja datang dari diri sendiri, orang tua, anak, sodara, kerabat sekitar kita. Ada yang diuji dengan istri/suami yang kurang baik, anak yang enggan menjadi soleh/solehah, orang tua yang membawa kesedihan, teman yang membawa maksiat, kakak adik yang condong keduniawian, lingkungan yang melalaikan, godaan pekerjaan, maksiat demi punya uang banyak, hidup mewah, riba, musibah yang datang dan bertahan."

Memang sih ujiannya bukan langsung dari kita pribadi, but somehow it (totally) makes some of our plans & dreams jadi tertunda. Keinginan ini dan itu jadi harus ter-pending. Ya balik lagi mungkin belum waktunya, manusia cuma bisa berencana tapi Allah juga yang memutuskan hasil akhirnya. Allah selalu memberikan apa yang dibutuhkan oleh manusia, bukan yang diinginkan oleh manusia. 

Disaat sebagian orang mungkin udah mulai mapan menjalani kehidupan mereka, dan atau ada sebagian juga orang yang masih di support secara finansial oleh ortu mereka setelah hidup berumah tangga bahkan setelah beranakpinak, kita justru sebaliknya. Meskipun bisa dibilang pada saat (dulu) itu bisa aja kita minta di-support, tapi orang tua kita bukan tipikal orang tua yang "memanjakan" anak, jadi kita memang bener-bener dilepas untuk mandiri.  Kita berumah tangga sampe dengan sekarang pun, mandiri secara finansial tanpa bantuan orang tua, dan alhamdulillah meskipun nominalnya ga banyak  tapi kita udah bisa membantu orang tua. Kalo kata pak suami sih kita harusnya bangga karena ga semua anak bisa seperti ini, masih ada sebagian orang yang udah menjalani hidup masing-masing setelah berumahtangga seolah tutup mata dengan orang tua sendiri. Papay juga bilang, walopun mungkin kita belum punya apa-apa tapi inshaa allah kita udah punya bekal tabungan buat di akhirat kelak. Aamiin. Kalo udah diomongin begini tuh ama pak suami rasanya kaya abis dengerin ustadz ceramah deh, hehehe, tumben sadar. 

Awalnya sih sedih, nangis, ngeluh juga, kenapa dikasih ujian yang seperti ini sama Allah (Please banget jangan ditiru yah yang begini, ini kekhilafan sementara mamay aja efek badai ujian). Kita sih merasanya ga pernah neko-neko dalam hidup, istilahnya ya lurus-lurus aja gitu, mungkin ini yang dibilang "istiradj" ya? Ada sebagian orang yang hidupnya nyantai-nyantai aja, tapi semua yang dia mau selalu terwujud, sedangkan ada sebagian lagi yang udah kerja keras, usaha dan berdoa terus, ga demikian adanya, seringnya dikasih ujian. Ya balik lagi itu istiradj, ujian kesenangan duniawi yang justru bisa menjerumuskan. Selagi kita masih diuji berarti Allah masih sayang sama kita. Aamiin.
Well, lama-lama akhirnya bisa "nrimo" dan berusaha menyemangati diri sendiri dengan berpikir positif. Karena di Alquran juga udah jelas kan, kalo Allah itu adalah prasangkaan umatNya, jadi ya kalo kita berbaik sangka sama Allah, insha Allah hasilnya juga akan baik. Meskipun belum dalam waktu dekat digantikan yang lebih baik lagi sama Allah, tetapi setidaknya kita sudah bisa positif dan bahagia kembali menjalani hidup dengan keyakinan yang ada. Aamiin.

----

Ujiannya sih cuma satu, tapi pelajaran yang didapet dari perjalanan 1 tahun yang lalu lumayan juga:

Ga boleh gampang percaya sama orang, karena ga semua orang punya niat yang tulus, kebanyakan sekarang orang mengambil kesempatan dalam kesempitan apalagi yang berhubungan sama keuangan pasti banyak yang bakal khilaf. 

Jangan serakah. Syukuri apa yang udah kita miliki. Kalo ini sih udah pasti ya janji Allah di Alquran kalo kita semakin bersyukur maka Allah akan tambah nikmat kita, tapi kalo kita ga bersyukur sesungguhnya azab Allah sangatlah pedih. 

Yang namanya harta itu sifatnya hanya titipan dan sementara. Jangankan materi yang bisa dihitung nominalnya, aset kekayaan dan lain-lain,  nyawa kita ini pun milik Allah, kapanpun Allah berkehendak dengan jalan apapun bisa Allah ambil kembali. Jadi jangan merasa sombong ya, karena kita hanyalah sebagai pemain didunia yang skenarionya udah diatur sebaik-baiknya oleh Allah. 

Ga boleh berlarut-larut dalam kesedihan duniawi, karena sesungguhnya akhirat lah tempat yang kekal abadi. Jadi kalo sekarang kamu kehilangan sesuatu yang kamu sayangi, kembalikan semuanya kepada Allah, berserah dan berdoa. Inshaa Allah ketika kita ikhlas, Allah akan gantikan dengan sesuatu yang jauh lebih baik. Karena pada dasarnya apa yang kita punya di dunia ini adalah kepunyaan Allah, kita hanya sebagai pemegang amanat, bukan pemilik.

-----

Eh ya tahun ini anak cilik ga berasa udah mau 4 tahun, dan juli nanti udah mulai sekolah. Anaknya semangat banget, udah bisa nulis, berhitung, mengenal huruf & angka (tinggal baca aja yang belom bisa dia, hehehe). Mamay pasti bakal sedih banget karena waktu 24 jam sama anak ini bakal berkurang, hiks, ah kamu cepet banget gedenya, bisa di-bayi-in lagi ga sih???

Tahun ini sih mamay pengennnya bisa:

lebih aktif lagi nge-blog (dengan sedikit lebih detail, hehehe), rutin olahraga (karena terakhir olahraga 4 tahun lalu pas hamil tara, busyet udah lama banget ya?),

ngurangin minum kopi kalo bisa seminggu sekali (ah ini rada susah deh, biasanya sehari sekali minum kopi instant klo lagi stress bisa sampe 2 gelas kopi sehari, big no no banget deh ini, hiks),

liburan keluarga (karena liburan keluar kota itu cuma bisa pas pulkam lebaran doank, hahaha, i miss my old times, my traveling times when i was single), Jadi selagi kalian single pergilah kemanapun kalian mau karena kalo dah beranak pinak selain rempong bakal butuh budget ekstra juga,

nerapin system one in one out untuk barang-barang yang ada dikamar - jadi misal tiap beli 1 baju baru berarti baju yang lama juga harus dikeluarin/dikasih ke orang (ini masih agak-agak gimana, maklum mamay ini masih mikirin duniawi, hehehe, masih aja pengen shopping beli ini itu, padahal ada beberapa baju yang dibeli dari 2-3 tahun lalu masih terbungkus rapi sampe sekarang di lemari, dan ini juga udah banyak banget yang ngasih ceramah kalo "setiap harta yang kita belanjakan, setiap barang yang kita punya akan diminta pertanggungjawabannya di akhirat kelak". Kadang kalo pas sadar langsung stop deh keinginan belanja ini itu, tapi kalo lagi khilaf ya sebulan bisa beberapa kali belanja, apalagi kalo stress dikit rasanya shopping adalah salah satu cara yg bisa mengerti (wanita banget ya?)

Pokoknya di 2018 ini semoga bisa lebih baik lagi kedepannya, semoga diberikan jalan keluar terbaik dari setiap permasalahan yang ada, semoga tahun ini penuh dengan kabar gembira dan bahagia, Berdoa semua yang terbaik. Aamiin.






Share:

Tuesday, January 16, 2018

Antara e-ktp, surat pindah penduduk & pihak "jasa"

Jadi ceritanya pas  bulan Januari 2017 masa berlaku ktp sementara punya mamay udah habis, jadi mau urus e-ktp di kecamatan Cimahi. Dan ternyata pas mau foto & scan mata, muncullah data mamay secara otomatis di sistem kependudukan yang ada di komputer staf kecamatan. Akhirnya dari pihak kecamatan, mamay disuruh urus langsung ke Dinas Kependudukan & Catatan Sipil (Disdukcapil) Cimahi untuk perubahan data dan pencetakan e-ktp.

Dengan berbekal fotokopi ktp sementara yang udah expired, fotokopi kk, surat pengantar pengambilan ktp dari kecamatan, mamay dateng ke Disdukcapil yang ada di kantor Pemkot Cimahi. Ternyata jam kerja disini cukup singkat, untuk hari senin- kamis sampai jam 2 siang sedangkan untuk hari jumat Cuma sampe jam 11. Dan pas mamay dateng kesana sekitar jam 10 di hari jumat, udah ga buka lagi pelayanannya, karena petugasnya sibuk mengurus dokumen yang udah masuk dari antrian jam 8 pagi. Jadi kayanya antrian disini dibatasin.  Bener aja sih, pas hari senin mamay dateng, jam setengah 8 pagi aja udah rame banget yang antri didepan kantor Disdukcapil padahal belum ada petugas jaga seorang pun, karena emang jam pelayanan baru dimulai jam 8 pagi.

Singkat cerita, pas nomor antrian udah dipanggil dan data mamay di cek sama petugasnya, ternyata disitu tertera bahwa mamay masih tercantum sebagai warga kota Palembang dan belum ada perubahan status atau pelaporan kalo mamay sudah jadi warga Cimahi. Ya bingung donk, gimana bisa dapet ktp cimahi kalo ga nyerahin dokumen surat kepindahan antar kota dari Disdukcapil Palembang. Berhubung itu udah 5 tahun yang lalu dan mamay juga ga nyimpen fotocopy surat pengantar kepindahan dari Disdukcapil Palembang, akhirnya dari Disdukcapil di cimahi bilang kalo mamay harus mengurus ulang surat kepindahan di Palembang. 
Huft, rasanya mau ngomel gimana, tapi ga bisa juga, karena mamay sama sekali ga punya back up data kepindahan, salah juga karena waktu itu ga ngurus sendiri.  Akhirnya mau ga mau mengurus ulang semuanya dari awal lagi. Untung masih ada mama yang tinggal di Palembang, jadi bisa dibantuin. Dan ga Cuma sampe situ aja, ada drama pengiriman dokumen asli yang hilang sama JNE pula, rasanya kesel banget, sedangkan dokumen itu berbatas waktu. Untungnya sebelum kirim kepikiran buat fotokopi dulu dokumen aslinya untuk jaga-jaga. Akhirnya bismillah aja deh, bawa hasil print-out dari scan dokumen yang dikirim by email sama mama, dan alhamdulillah bisa diterima sama petugasnya. 
Setelah itu diproses deh sama petugasnya. Mamay disuruh mengisi dan tanda tangan surat pernyataan di atas materai yang isinya kurang lebih menyatakan bahwa NIK yang dipakai adalah yang sesuai dengan perekaman e-ktp. Setelah data perubahan diproses, mamay dikasih surat keterangan pengganti ktp sementara dan semacam surat keterangan domisili gitu. Akhirnya setelah 1 tahun nunggu, tepatnya awal januari kemarin jadi juga  e-ktp mamay.  Karena data ktp udah berubah, jadi otomatis KK pun juga harus diganti. Untungnya pas ngurus perubahan data ktp kemarin, petugasnya baik hati jadi sekalian dikasih draft kk baru jadi tinggal diurus ulang lagi biar lebih cepet prosesnya.

Huft,, rasanya? Jangan ditanya deh, lumayan capek bolak balik, ya karena emang ini kali pertama mamay ngurus yang begini sendirian, belum ada pengalaman sama sekali, sebelumnya kan dulu-dulu masih sama orang tua yang ngurusin dan itu juga dibantu lagi sama pihak "ketiga" atau pihak "jasa", you know lah what i mean ya, orang yang mau bantu ngurusin kesana kemari dan dikasih imbalan sejumlah uang, hehehe.

Jadi, dari pengalaman mamay sebelumnya yang  bikin ktp dengan bantuan orang  ketiga yang sama sekali ga ngikutin prosedur yang ada, ujung-ujungnya malah menyusahkan kita sendiri, Karena kita sepenuhnya mempercayakan ke orang lain untuk mengurus dokumen, tanpa kita tau proses dan prsedurnya seperti apa. Dari pada nanti kalian harus kerja 2 kali, mending  ngurus sendiri  deh dokumen kepindahan, gampang kok! 

Nah sekarang mamay mau sharing step by step pas pertengahan tahun lalu ngurus perubahan KK ya.

Pertama,
Kita datang ke kantor kelurahan setempat untuk meminta form pengajuan pembuatan kk baru.  Lalu setelah itu kita isi data yang ada pada form dan bawa pulang kerumah untuk dimintakan tanda tangan ketua rt dan ketua rw pada form.

Kedua,
Pada saat meminta tanda tangan pada ketua rt, sekalian minta dibuatkan surat pengantar pembuatan kk dari ketua rt yang nantinya juga ditandatangani oleh ketua rw untuk pengantar ke kelurahan. Jadi di hari kedua pengurusan ke kantor kelurahan, kalian akan membawa surat pengantar yang sudah ditandatangani rt & rw, form pengajuan pembuatan kk yang didapat dari kantor keluaran yang sudah ditandatangani rt & rw, fotokopi kk lama. Lalu serahkan dokumen tersebut kepada petugas yang berjaga untuk selanjutnya dimintakan tanda tangan lurah pada dokumen form pengajuan pembuatan kk.

Ketiga,
Setelah form pengajuan pembuatan kk ditandatangin oleh  lurah setempat, maka selanjutnya kita bawa dokumen tersebut ke kantor kecamatan.  Data kita akan dicek oleh petugas kecamatan, lalu kita diminta untuk fotokopi form pengajuan pembuatan kk. Fotokopi form tersebut akan distempel oleh petugas sebagai tanda pengambilan kk asli jika sudah selesai dicetak.  Untuk pengambilan ini butuh waktu sekitar 1 bulan.

Semua proses pengurusan diatas gratis, ga ada bayar sedikitpun baik dari tingkat rt,rw, lurah, camat sampe ke disdukcapil . Paling keluar duit buat bensin doank, hehehe. Walopun capek tapi puas hati sih, semua dokumen kita punya sebagai back up data, kita juga dapet pengalaman baru

Share:

Sunday, December 17, 2017

Random Skincare Review - Part 3


Skinmiso - Pore Corset Serum


Harga: 250rb (beli di ig @hellosora

Tekstur:
agak sedikit kental, berwarna putih dan tidak beraroma. Gampang nge-blend dan meresap di muka, ga oily & ga lengket, ringan banget di muka.

Review:
Pertama kali pake serum ini sekitar awal november. Klaimnya sih bisa untuk control dead cells, tightening pores, balancing oil & moisture skin. Tapi dari kesemua klaimnya, yang paling kerasa adalah kulit muka terasa lebih halus setelah pake serum ini, padahal lagi ga pake produk skincare yang exfoliating. Kalo untuk pori di area hidung masih belum ada perubahan yang signifikan tapi untuk daerah samping kanan kiri hidung udah mulai sedikit "kecut" (shrink mungkin ya bahasa dunia per-skincare-an) tapi masih keliatan juga sih belum yang drastis banget. So far so good sih buat mamay serum ini, cuma berhubung mamay sekarang ini concern ke anti aging jadi ya ga ngarep lebay juga, pake serum ini juga sekali lagi karena penasaran hahahah, karena pori muka juga ga segede-gede kulit jeruk, masih terbilang normal.


By wishtrend - Enhanced vitamin 21.5 sheet mask


Harga: 50rb (beli di ig @hellosora), kebetulan mamay waktu itu dapet gratisan pas beli skinmiso.

Tekstur: Seperti sheet mask kebanyakan, tekstur sheet mask-nya tidak bergaris2, polos biasa. 

Review:
Klaim dari sheet mask ini adalah antioxidant, skin tone improvement, calming, moisturizing. Masker ini udah banyak banget review positif dari beauty blogger / vlogger. Dari pertama pake sampe 20 menit setelahnya kulit muka tetap terasa dingin. selama pemakaian ada rasa gatal di area tertentu di muka tapi cuma sebentar. setelah sheet mask dilepas, muka keliatan kaya abis pake krim muka yang super rich, tampilan basah-basah gitu deh, sedikit lengket. Besok paginya pas bangun, kulit muka berasa lembab maksimal dan pas abis cuci muka kerasa bouncy gitu. Love banget deh sama hasilnya meskipun selesai pemakaian agak kurang nyaman (berhubung ditinggal tidur  dan ga dibawa aktivitas seharian jadi ya no problem). Recommended!!! harga sama hasil yang didapet sesuai, tapi menurut mamay yang termasuk emak-emak ekonomi jaman now, agak sedikit pricey sih.

Share:

Korean Skincare Review - Part 2

Review Pemakaian Korean Skincare – Part 2 ( Random Lagi???)

Son & Park Beauty Water
Harga/Ukuran:80rb/70ml(travelsize)
Tekstur:seperti air biasa, tidak berwarna (bening) dan tidak beraroma. 
Review:
Sebenernya sih ga niat-niat banget pengen nyobain beauty water ini meskipun banyak banget review positifnya dari beauty blogger/vlogger. Padahal udah ada beberapa toner yang masuk dalam list yang pengen dicoba (Klairs & Wonderpore Etude), eh tapi pas mau eksekusi malah kesalip sama produk ini. Baru beberapa hari coba, kalo ga salah sekitar 2-3 hari gitu, kulit muka berasa kering banget sampe area lipatan hidung itu kulitnya jadi ngelupas dan berasa perih. Akhirnya diputuskan untuk stop pemakaian beauty water ini.

Wonderpore freshner – Etude House
Harga/Ukuran: 125rb / 250ml
Tekstur: Seperti air, berwarna bening dan tidak beraroma.
Review:
Pertama kali coba bulan mei akhir. Meskipun di kulit ga full hydrating, tapi lumayan bisa sedikit membantu melembabkan kulit yang sempet kering. Dengan ukuran 250ml bisa tahan sampe 5-6 bulan dengan 2x pemakaian setiap hari. Claims dari toner ini kebanyakan untuk pori, diantaranya adalah menyeimbangkan ph kulit, memperbaiki tone kulit, menjaga elastisitas pori, menghilangkan kulit mati, membersihkan pori hingga kedalam, meminimalisasi tampilan pori, mengontrol sebum, melembabkan. Tapi sayangnya ga semua claims tadi (khususnya untuk pori) ngaruh di muka, ya setidaknya ga bikin kulit muka kering pas abis cuci muka. Toner ini juga banyak banget review bagus dari beauty vlogger/blogger.

Klairs  Mid Day Blue Sun Lotion Spf 40/pa ++
Harga/ Ukuran: 270rb / 50ml.
Tekstur: waterful texture, ice blue shade, beraroma.
Review:
Pertama kali pake lotion ini pada akhir mei. Sebenernya yang bikin tertarik di awal adalah packaging sama claim nya yang “Shine free finish” tapi sayangnya setelah diaplikasikan di muka agak terlihat sedikit sepeti berminyak, dan kulit muka juga jadi terlihat 1 tone lebih cerah. Meskipun setelah beberapa jam akan menyatu seperti warna kulit asli kita, tapi pas eksperimen ke pak suami yang kulit mukanya sedikit gelap,  dia langsung shock liat mukanya sendiri, hahaha, katanya berasa kaya b****.Jadi kayanya sunscreen ini cocok untuk yang berkulit putih. Tapi overall, suka-suka aja sama sunscreen ini, gampang nge-blend di muka, cepat meresap, dan ga bikin white-cast di muka.

Skin & Lab Vitamin C Cream
Harga/Ukuran: 200rb/ 30ml
Tekstur: seperti lotion berwarna putih dan beraroma jeruk
Review:
Lebih kurang udah 6 bulan pake vitamin c moisturiser dari skin & lab ini, tapi pakenya selang seling sama red cream sebagai night moisturiser. claimnya sih bisa menyehatkan dan mencerahkan wajah. Gampang ngeblend, tidak menimbulkan whitecast, cepat meresap kedalam kulit muka, ga lengket & ga berminyak, ringan banget di muka. Cuma kalo menurut mamay sih biasa aja ga yang gimana banget hasilnya di muka, mungkin karena pakenya juga jarang kali ya.

Beta Salic  2.0 Chica Y Chico
Harga/Ukuran: 200rb/40ml
Tekstur: seperti lotion berwarna putih dan tidak beraroma.
Review:
Udah pake produk ini lebih dari 6 bulan, tapi jarang-jarang sih pakenya. Awalnya rutin hampir tiap malem pake ini (kalo mamay sih ga lebih dari 1 minggu berturut-turut ya, meskipun di “iklannya” sih dipake sampe 2 minggu untuk liat hasil yang signifikan), apalagi kalo pas lagi males banget pake night skincare routine heheheh. Praktis banget, abis cuci muka langsung apply ga perlu pake toner, serum dkk. Produk ini ga bisa digabung sama penggunaan produk skincare lainnya. Bisa dibilang betasalic ini adalah exfoliating moisturiser, jadi dipakenya Cuma malem aja, dan pagi harinya diharuskan pake sunscreen. Hasilnya ok banget menurut mamay, kulit muka pas bangun pagi dan cuci muka jadi berasa halus dan lembut. Apalagi kalo abis exfoliating muka pake gently vita exfoliator trus abis itu cuci muka & apply betasalic, besok paginya muka super halus. Tapi inget ya yang namanya exfoliating product itu ga boleh sering banget dipake, ada batasan waktunya. Karena kalo setiap hari dan setiap produk skincare yang dipake bersifat exfoliating bisa merusak kulit juga, bikin kulit tipis dan rentan/sensitif.
Share:

Saturday, December 9, 2017

Make up vs Skin care

Ada yang pernah tanya alat "perang" nya mamay apa???

Mamay cuma punya cushion, eye liner, eye shadow, maskara dan  lipstik. Buat mamay itu yang paling penting, hehehe. Kalo keluar rumah sih paling pake cushion sama lipstik doank, kecuali ke acara gitu baru pake eye shadow dkk. Mamay ini sebenernya dari dulu juga ga doyan make up dan dandan. Kecuali kalo buat acara tertentu yang mengharuskan pake make up lengkap ya baru deh dandan tapi itu juga didandanin sama orang dan pake alat make up punya orang. hehehe. Dari semua kosmetik untuk make up yang paling mamay ga suka adalah pake pensil alis dan blush on. Kenapa? kalo pensil alis menurut mamay berasa kaya ada ulet bulu nempel di alis, ntah kenapa kok sekarang malah jadi trend alis tebel macam shinchan bahkan sekarang juga musim sulam alis. Sampe papay juga komentar, emang wajib ya alis model begitu? Maap ya kalo ada yang tersinggung, kalo buat yang mukanya cocok sih ya okeh-okeh aja, tapi banyakan juga yang maksa. *Peace*. Trus kosmetik selanjutnya adalah blush on. Perasaan kalo pake blush on berasa muka kaya yang menor gitu, kaya badut, kaya abis ditonjok orang. Maklum mamay blom master mengaplikasikan blush on jadi ya berasa aneh aja, makanya ga pernah suka.
Ada cerita dulu banget pas lagi diajarin make up sama mama, pas waktu itu mama yang jadi modelnya, dan alhasil mukanya mama yang seharusnya kalo di make up jadi cantik malah  kebalikannya, super menor macam banci-banci, Maafkan nina, wong dari dulu emang mamay tara ini ga minat dan ga bakat sama yang begituan, beda halnya sama nia yang kayanya udah terlahir dengan bakat dandan.

Ketimbang make up, mamay lebih suka sama skincare. Buat mamay, make up sifatnya cuma memberikan tampilan cantik sementara, belum lagi untuk orang seperti mamay yang jarang banget make up bakal rugi banget, secara cuma dipake sekali-sekali, dan expired date nya cuma sebentar. Yang ada udah keburu expired, eh produknya baru sekali oles. Makanya kosmetik mamay biasanya setelah beberapa bulan langsung diwariskan ke sodara, mubazir ga kepake di mamay.
Sedangkan skincare lebih kepada investasi muka jangka panjang, produk yang kita beli digunakan untuk sehari-hari sebagai makanan kulit muka. Ga ada yang pernah tau kan gimana tekstur kulit muka kita dalam kurun waktu 5-10 tahun lagi seperti apa. Sekarang aja di bawah mata mamay mulai terlihat garis halus, oh no!!!! (maklum udah masuk kepala 3, butuh amunisi ekstra anti aging).

Sebenernya telat banget sih baru rajin banget merawat muka pas udah kerja, maklum disamping dulu belom terlalu tertarik dan ngerti sama skincare2an ditambah belom bisa ngehasilin uang, belum bisa beli ini itu sendiri. Dulu jamannya sekolah - kuliah cuma rajin cuci muka sama pake pelembap doank dan setiap seminggu sekali pake peeling mundisari dan masker bengkoang punya mama. Kalo dulu beli facial wash / pelembab ga liat dulu jenisnya apa, pokoknya kalo ada iklannya di tv udah penasaran aja pengen coba, ga baca-baca review orang juga. Brand yang cuma dipake selama masa sekolah-kuliah cuma yang ada dijual di supermarket aja kaya Po***, Bi*** dan lain-lain yang udah lupa. Kalo pagi mamay cuma cuci muka dan pake pelembab, kalo malem kadang cuma cuci muka aja. jadi wajarlah ya kalo sekarang muka mamay ada flek hitam membandel, karena dari dulu kurang merawat muka (aka males hahaha), kurang maksimal bersihin muka juga. Dulu mamay doyannya luluran aja, hehehe. Tapi lebih baik terlambat kan dari pada ga sama sekali. Dan belom lagi kepotong sama hamil plus asi 2 tahun yang bener-bener no skincare kecuali cuci muka doank pake facial wash, jadi semenjak udah lepas asi mulai semangat lagi mengejar ketertinggalan.

by the way, anyway, busway, Ngomongin soal skincare, kebanyakan yang ada di youtube / video blogger, memberikan contoh aplikasi pada punggung tangan. Bukannya sotoy, tapi berdasarkan pengalaman mamay, hasil dengan mengaplikasikan produk skincare di punggung tangan dan muka itu beda. Kenapa? Karena dari segi jenis kulitnya sendiri udah beda, kulit muka mamay normal oily sedangkan punggung tangan normal. Jadi ceritanya pas pake benton kemaren, beberapa item coba mamay aplikasikan di punggung tangan, dan hasilnya ga selengket atau seberminyak waktu diaplikasikan di muka. Trus juga mamay minggu lalu sempet cobain produk di store olay, hasilnya juga gitu, jadi pas coba disana dalam hitungan menit aja udah normal lagi punggung tangan yang diolesin krimnya, tapi pas udah coba sendiri dimuka butuh waktu paling ga setengah jam untuk muka berasa normal. 

Sama ada satu lagi yang jadi catatan buat mamay dan mungkin buat kalian yang suka konsul online dengan klinik kecantikan. Ya sebenernya ga masalah sih meskipun konsul online tapi hasilnya sesuai dengan yang diharapkan, masalahnya adalah ketika produk yang akan kita beli tidak sesuai dengan yang kulit muka kita butuhkan. Sekarang udah semacam jadi trend konsul online dalam membeli produk perawatan kulit, kita cukup mengirimkan foto wajah kita yang tanpa make up, ya kali kalo resolusi gambar yang didapat bagus tapi kalo kameranya kurang mendukung kan bisa ga jelas2 banget problem kulit kita yang dilihat sama BC (beauty consultant) nya. Ini cerita pengalaman mamay sendiri, waktu itu pernah dateng langsung ke salah satu klinik kecantikan yang terkenal banget di bandung, hanya saja promosinya luar biasa di medsos. Singkat cerita, pas konsul langsung sama dokter nya disaranin pake produk abcde, setelah 1 bulan dan produk yang dicoba udah mulai habis dan mamay merasa cukup cocok jadilah mamay mau order ulang, tapi berhubung tempatnya jauh banget dari rumah dan ga ada yang anterin kesana, jadi diputuskan untuk beli produk secara online. Ternyata mamay ga bisa beli produk langsung tapi harus konsul ulang, oke fine, dan akhirnya mamay konsul ulang, kirim foto untuk liat progress muka, tapi ternyata produk yang disaranin itu kok malah beda sama yang mamay konsul langsung, padahal mamay udah jelasin kondisi kulit, keluhan dll. Dan nyebelinnya lagi butuh 1 minggu untuk chat berbalas dengan BC nya. akhirnya mamay putuskan untuk dateng langsung aja ke klinik dan konsul langsung sama dokter, tapi dokternya berbeda dari dokter yang pertama mamay konsul. setelah dicek dan dilihat sama dokter yang baru ini, produk yang disarankan untuk mamay masih sama seperti awal dan ditambah beberapa item baru aja. Untung banget mamay ga langsung mengiyakan untuk ganti produk seperti yang disarankan sama BC. Dari sini bisa disimpulkan, bahkan BC sekalipun yang notabene mungkin ditraining sama pemilik klinik dan dokter, tetapi karena ga ngecek dan liat muka kita secara langsung jadi bisa beda diagnosa. Istilahnya ni ya muka mamay lagi jerawatan kan harusnya pake produk acne, etapi malah dikasih produk yang justru belum bisa digunakan di wajah yang masih berjerawat yang mungkin bisa memicu breakout. 

Ada yang pernah nanya, emangnya ga kenapa2 ya mukanya kalo sering gonta ganti skincare? Jawabannya ga. Menurut mamay, skincare itu cocok-cocokan juga jadi ga bisa disamaratakan antara orang yang satu dan orang yang lain, meskipun memiliki tipe dan atau jenis kulit yang sama. Tips dari mamay yang udah beberapa kali coba dan ganti skincare adalah:
  • Pilih skincare yang sesuai dengan jenis kulit kita. Jadi kamu harus tau dulu jenis kulit kamu apa, biar bisa pake produk skincare yang sesuai. 
  • Gali informasi sebanyak mungkin sebagai bahan pertimbangan dalam memilih produk yang akan dibeli, bisa baca di blog, liat di youtube dan masih banyak lagi. Intinya adalah informasi dari orang-orang yang sudah lebih dulu menggunakan produk yang akan kita beli.
  • Beli produk dengan ukuran sample, semisal ga cocok di muka, ga bakalan rugi2 banget. Tapi seandainya ga ada ukuran sample, kita bisa beli full size, kalo emang ga cocok ya bisa dijual lagi, sekarang udah banyak kok orang yang jual preloved skincare dan kosmetik. Yang perlu diperhatikan adalah masa kadaluarsa produk dan kehigienisan owner yang pake produk itu sebelumnya.
  • Sebaiknya gunakan skincare secara bertahap. Saran aja sih, tapi ini ga berlaku sama mamay tara yang suka ga sabaran cobain semua produk skincare dalam satu waktu. Jangan dicontoh ya Hehehe. Kalo untuk skincare yang hasilnya bisa dirasakan langsung seperti facial wash, exfoliator atau masker, ya ga masalah, tapi kalo semacam essence, serum / cream yang butuh waktu untuk lihat hasilnya, kadang bisa bikin bingung, dari semua produk yang dicoba itu produk mana yang okeh di muka dan produk mana yang bisa bikin breakout dan ga cocok dikulit muka. That's why biasanya mamay mulai eksperimen dengan mengganti urutan dan atau mengurangi produk untuk satu kali pengaplikasian, setelah 1 atau 2 minggu pake skincare baru. Tujuannya biar tahu hasil dari masing-masing produk yang dicoba dan mana kombinasi skincare yang bagus buat muka.
Keempat point di atas, alhamdulillah banget bisa meminimalisasi breakout yang mungkin muncul saat mamay mencoba skincare baru.  Sejauh ini breakout yang pernah mamay alamin adalah bruntus kecil di area kening, rahang dan sekitar mukosa, yang mana si bruntus itu jadi bakal biang jerawat isi, tapi paling maksimal jerawat ukuran medium, ga pernah sampe yang segede gaban, hehehe, jangan sampe ya allah, bisa sotores mamay.

Oh iya ngomongin soal breakout, mamay pernah baca-baca di forum kecantikan gitu, katanya purging dan breakout itu ternyata beda. Kurang lebih nih ya dari yang mamay tangkep (cmiiw) untuk tau suatu produk itu cocok atau ga di kulit muka kita paling ga butuh waktu sekitar 1-2 bulan. Jika awal pemakaian sampai dengan batas waktu tertentu (misal udah 1 bulan) kondisi kulit muka kita yang bermasalah menjadi makin parah dalam 2-3 minggu pertama tetapi setelah masuk minggu keempat kulit berangsur normal lalu lama kelamaan menjadi bagus, itu bisa disebut purging. Nah kalo untuk breakout itu kulit muka kita makin getting worst semakin lama, ga ada tanda-tanda perubahan ke arah normal atau bahkan membaik.

Semoga sharing-nya bermanfaat ya.. selamat merawat kulit...




Share: