Tuesday, February 7, 2017

Review Pemakaian Produk COSRX

Setelah hampir lebih kurang 2 bulan nyobain produk benton, mamay beralih dulu ke brand Cosrx. Ga semua skincare mamay ganti secara total, tapi mamay cuma coba produk cosrx yang best seller dan banyak banget review bagusnya. Oh ya cosrx ini juga merupakan salah satu brand skincare asal korea selatan. Kemasan produknya sangat minimalis sekali, kalo dari informasi yang pernah mamay tonton di youtube pas ada wawancara tentang cosrx, disitu dijelasin ternyata mereka emang meminimalkan biaya desain packaging dan promosi karena mereka lebih mengutamakan kualitas dari produk yang mereka jual, banyak orang yang kenal cosrx karena emang informasi dari mulut ke mulut kalo produk cosrx itu bagus. Detail lengkap produknya bisa kalian googling sendiri ya dear.

Adapun 4 produk dari cosrx yang mamay coba adalah bha blackhead liquid, overnight honey sleeping mask, natural asol, centella blemish cream. 
Jadi rangkaian skincare yang mamay pake adalah natural asol, overnight honey sleeping mask (sebagai moisturiser), centella blemish cream, parasol (sunblock-untuk pagi dan siang hari). Setiap 2-3 hari sekali di malam hari setelah mencuci muka, mamay pake bha blackhead liquid.

Mamay mulai pake cosrx ini bulan November awal selama lebih kurang 3 minggu. Sedikit cerita ya, sebenernya setelah nyobain benton, mamay akan lanjut ke Skin & Lab (review ini bisa dibaca di postingan berbeda) yang udah dibeli bareng sama benton cuma belom di unboxing sama sekali, tapi berhubung kulit muka lebih kurang 2 bulan terakhir lagi super rewel, dalam artian gampang banget muncul bruntusan & jerawat, akhirnya diputuskan untuk menunda pake skin & lab dan nyobain cosrx. Setelah mamay lepas pake benton beberapa hari, ntah kenapa muka jadi gampang banget bruntusan (ditambah lagi banyak pikiran dan juga kurang tidur, lengkaplah sudah ya,hahahah). Biasanya kalo banyak ngemil snack2, coklat, makan mie dan atau semua yang berbahan tepung-tepungan, terkadang muncul bruntusan tapi hanya di satu area aja dan jumlahnya sedikit, misal cuma di kening aja atau ga di area samping kanan kiri mulut. Nah ini tuh kaya yang diserang abis-abisan, baru makan donat, mie, pizza dll, lusanya udah langsung muncul bruntusan di seluruh area muka, di kening, dagu, rahang kanan kiri. Udah sempet stress, udah takut aja kejadian 2011 silam yang breakout efek obat Spkk. Jadi curcol, heheheh, 

Ok deh langsung aja ya mamay review masing-masing produk cosrx yang dicoba. Kebetulan produk cosrx ini ada yang jual sample / share in jar, jadi mamay coba beli untuk trial dulu sebelum beli yang full size. Berhubung belinya yang trial jadi ga ada foto credit yang bisa ditampilkan, kalian bisa googling sendiri lah ya untuk gambar produk full size nya (maapkeun penyakit males mamay lagi muncul, hehehe).

Bha blackhead liquid
Harga trial 20ml sekitar 50rb. Untuk Full size sekitar 200ribuan (tergantung olshop).Claimnya bisa menghilangkan komedo hitam dan bruntusan di wajah. Berupa cairan berwarna bening, tidak terlalu kental tidak terlalu cair, ga ada aroma sama sekali. Efek pertama yang mamay rasakan di hari kedua setelah menggunakan bha liquid ini bruntusan kecil yang ada dimuka lebih cepat mengering dan lepas sendiri, tapi bruntusan yang agak gede malah tumbuh jadi cikal bakal jerawat, hiks. Dan setelah 2 minggu pake ini, bibir mamay terkontaminasi sama bha liquid, bibir jadi super kering sampe iritasi, ga enak makan, dan terkadang perih. Untuk komedo hitam, sampe sekarang ga ngaruh di mamay, masih ada sedikit blackhead di area hidung, mungkin karena penggunaannya baru sebentar ya (Cuma 2 kali dalam seminggu). Karena masalah bibir akhirnya mamay putuskan untuk stop penggunaan liquid ini. Oh ya, bha liquid ini juga bisa bikin area lipatan hidung jadi kering jadi sebaiknya dihindari penggunaan berlebih pada area tertentu.

Overnight honey sleeping mask
Harga trial 12gram sekitar 40ribu. Untuk full size sekitar 180ribuan (tergantung olshop). Produk ini katanya multifungsi, jadi ga hanya sebagai sleeping mask tapi juga bisa digunakan untuk moisturiser. Masker ini berbentuk gel berwarna kekuningan, saat diaplikasikan muka terasa dingin dan lembap, gampang ngeblend di muka, ga bikin muka lengket / berminyak, aroma propolis dan madu. Kalo dibandingin sama Laneige water sleeping pack yang pernah mamay coba, produk ini tuh lebih ringan di muka, jadi emang lebih ok dipake sebagai moisturiser ketimbang masker.

Centella blemish cream
harga trial 5gram sekitar 50ribu. untuk Full size sekitar 250ribuan (tergantung olshop). Berupa cream berwarna putih, beraroma seperti cream totol jerawat yang banyak dijual di pasaran / klinik kecantikan. Gampang nge blend di muka, cepat meresap dan ga bikin muka lengket/berminyak. Claimnya bisa untuk jerawat. Dan ini emang kebukti banget di mamay, jadi produk ini bisa bikin cepet jerawat mateng (aka muncul mata), dan ga cuma itu aja, produk ini bisa meredam redness yang muncul akibat jerawat yang dipencet cuma dalam hitungan jam aja. Pokoknya recommended. Tapi kalo untuk bruntusan sendiri, sepertinya kurang bekerja maksimal, meskipun udah diolesin juga di area bruntusan kecil, tapi bruntusan masih betah aja, hehehe.
Nah sekedar tambahan, berhubung si centella ini udah abis sample size nya, mamay sekarang beralih nyobain ciracle red spot cream yang katanya mirip-mirip sama centella blemish cream, berfungsi untuk pengobatan jerawat. Tekstur dari krim ini berwarna putih pekat, ga gampang ngeblend di muka, ga lengket, ga beraroma. Kalo pake centella, calon jerawat bisa mateng dalam 1-2 hari, nah kalo pake krim ini butuh sekitar 2-4 hari, which means lebih lama dan ga cuma itu aja, krim ini ga bikin jerawat yang abis dipencetin cooling down, jadi redness nya itu agak lama hilang butuh sekitar 1 hari bahkan lebih. Harga trial dari ciracle red spot cream sekitar 40ribuan untuk 5 gram.

Natural A-Sol
Harga trial 20ml sekitar 50ribuan, sedangkan untuk full size sekitar 180ribuan (tergantung olshop). Produk ini digunakan sebagai exfoliating toner. Teksturnya berupa cairan bening dan sedikit beraroma seperti obat. Tidak lengket & cepat menyerap di muka. Claimnya bisa mengangkat sel kulit mati dan cocok untuk kulit yang sensitif & berjerawat. So far sih yang mamay rasakan setelah menggunakan toner ini, kulit muka terasa lebih bersih, sisa kotoran yang ga keangkat dengan double cleansing pun bisa bersih maksimal. Tapi ya kalo dibandingin sama aloe bha toner dari benton yang pernah mamay coba, mamay lebih prefer ke aloe bha toner benton, meskipun reaksi di muka sama tapi ada sensasi yang berbeda (hahahaha, sulit diungkapkan dengan kata-kata).

Semoga review nya bisa bermanfaat ya buat yang lagi galau sama skincare anti acne J


Share:

Review Pemakaian Produk Skin & Lab

Skin & Lab adalah salah satu brand produk kecantikan asal negeri ginseng, Korea Selatan. Mamay sendiri baru tau brand ini beberapa bulan terakhir (ah, kemana aja si mamay ini ya,, hehehe). Awal mulanya lagi cari serum anti aging yang bagus buat muka, maklum tahun ini udah masuk kepala 3, which means udah wajib banget ga boleh ga pake skincare yang kegunaannya untuk anti aging, biar awet muda terus (Syaelahh may). Sebenernya sih banyak yang bilang perawatan anti aging itu seharusnya udah dimulai di usia 25, tapi mamay sendiri baru mulai concern sama produk anti aging pas umur 29 tahun. Kenapa? Karena dari 26 ke 27 hamil, trus 27 ke 29 asi super duper ekslusif sampe 2 tahun, jadi emang belum berani coba produk-produk yang mungkin bisa ngaruh ke anak. Dan sekarang di saat anak kicik udah lepas asi, mulai bisa kembali coba produk-produk skincare, hehehe.
Tuh kan jadi kebanyakan curcol, well sekarang langsung aja ya mamay review pemakaian produk Skin & Lab yang udah mamay coba selama lebih kurang 2 bulan terakhir ini. Adapun produk yang mamay pake adalah Gently Vita Exfoliator ( ini udah direview di postingan “Random Skincare” jadi bisa baca sendiri aja ya disana), Toner & Mist, Red Serum dan Red Cream.


Abaikan TBS tea tree & lipbalm spkk :D

Toner & Mist
Claim: nourishing & moisturising.
Harga: +/- 130 ribu, tergantung olshop (mamay beli di althea)
Review:
Pertama kali coba toner ini, rasanya enak, wangi buah2an dan terasa lembut di muka, cepat meresap, ga lengket sama sekali. Botolnya berbentuk spray jadi cukup praktis dipakai. Mamay menggunakan produk ini sebagai toner yang digunakan dengan cara disemprotkan di kapas lalu diusap dan ditepuk2 ke muka. So far sih ga begitu kerasa efeknya di mamay, kayanya sih sama aja dengan moisturising toner pada umumnya. Bikin seger muka.

Red Serum
Claim: anti aging, whitening & Brightening, moisturising, keep clearer & healthier skin.
Harga: +/- 250 ribu, tergantung olshop ( mamay beli di althea)
Review:
Serum ini berupa cairan yang tidak terlalu kental, bahkan bisa dibilang cair bila dibandingkan dengan serum kebanyakan, meskipun ga secair air putih. Aromanya juga enak, wangi bunga2an, gampang ngeblend dimuka, cepet meresap, tidak terlalu lengket (bisa dibilang dari 1-10, tingkat kelengketannya hanya sekitar 1 aja malah ga sampe mungkin), ga berminyak, ringan banget di muka. Kemasannya dari kaca berwarna merah yang eye catching (so hot & sexy deh, hehehe) dilengkapi dengan aplikator berupa pipet karet.
I Love this serum so much. Yah meskipun kesemua claims dari serum ini belom kerasa di mamay, tapi yang paling mamay cinta banget adalah serum ini mampu menyamarkan noda bekas jerawat dalam waktu yang cukup cepat (waktu itu sekitar 1 minggu udah keliatan hasilnya) bila dibandingkan tanpa menggunakan treatment / skincare apapun, termasuk juga ost c20, snail bee essence, fcas atau serum anti aging dari klinik kecantikan yang pernah mamay coba. Kalo ada yang pernah review produk ini juga bisa untuk flek, sepertinya ga berlaku di mamay, udahhampir 2 bulan  pake produk ini fleknya masih aja begitu belom samar.

Red cream
Harga: +/-  250 ribu, tergantung olshop (mamay beli di althea)
Claim: whitening & wrinkle improvement
Review:
Tekstur dari krim ini seperti SKM (Susu Kental Manis) berwarna soft pink, thick ketika diaplikasikan di muka, gampang nge blend tapi agak lama menyerap kedalam lapisan kulit muka. Tampilan muka sesaat setelah diaplikasikan krim ini seperti basah lengket, mm.. mungkin kalo ada yang pernah nyobain maskeran pake madu ya kurleb begitu, tapi ini sih ga selengket madu ya.  Atau bisa dibilang mirip kalo pake sleeping mask nya Laneige. Pertama kali coba pake red cream ini pas tahun baru, jadi setelah lebih kurang 2 minggu pake red serum. Mamay ga pake produk ini secara single, dalam artian di combined sama red serum. Dan setelah lebih kurang 1 bulan pake red cream ini, pas baru bangun tidur muka ga lengket & minyakan, kecuali di Tzone dan itupun sangat sangat sedikit banget, muka juga terlihat lebih cerah, pas cuci muka kerasa lebih lembut. Sesuai sama claim nya untuk whitening / brightening, tapi yg anti aging nya belom kerasa di muka mamay.



Share:

Monday, November 21, 2016

Parasol - face sunscreen cream

Finally, disaat sunblock lama udah mulai abis dan galau pilih sunscreen yang oke buat dicoba, ketemu sama blog yang jelasin tentang vitacid, benzolac dan parasol. Awalnya sih penasaran pengen cobain sunscreen dari cosrx, tapi banyak yang review katanya hasil akhirnya dewy. Pengen coba dari Skin & Lab tapi ada kandungan vitamin c, which is agak susah dicombine sama rangkaian skincare yang lainnya, trus satu lagi Biore uv aqua rich yang katanya bagus tapi ada alkoholnya takut bikin kulit muka jadi iritasi

Awalnya sih agak ragu juga mo beli Parasol ini, karena pas baca-baca di forum FD banyak yang kulit mukanya oily ga cocok sama sunscreen jenis ini, banyak yang comment kalo kulit muka mereka malah jadi tambah berminyak setelah pake produk ini. Dari hasil googling, ternyata parasol ini ga cuma ada 1 jenis dan warna tapi ada yang berupa lotion dan kemasan berwarna orange. Banyak yang bilang spf nya lebih besar ketimbang parasol ungu. Bisa googling sendiri ya kalo mau tau detail tentang parasol, yang jelas disini mamay cuma mau review pemakaiannya aja.

Dari sekian banyak sunscreen yang pernah mamay coba dan ga sempet ditulis di blog, mostly sih dari klinik kecantikan dan berlabel "oil free", tapi nyatanya sama sekali ga oil free setelah diaplikasikan di muka. muka tetep keliatan berminyak dan sedikit lengket, berasa thick juga. Tapi setelah nyobain sunscreen ini, ah mamay langsung in love pada pemakaian pertama. Claimnya yang bertuliskan tidak lengket & tidak berminyak, bener2 terbukti. Pada saat digunakan secara single tanpa layer apapun (pas abis cuci muka siang hari tanpa facial wash / berwudhu), sunscreen ini ok banget dah, cinta banget mamay, seperti menemukan sesuatu yang lama udah dicari (hahaha, lebay pisan!!), pas banget rasanya nempel dimuka, ringan dan matte. Selanjutnya mamay layer pemakaian sunscreen ini dengan serum & moisturiser, hasilnya tetep ga lengket & tampilan muka mamay juga normal-normal aja, kecuali Tzone masih terlihat sedikit banget-banget (kalo dari 100% bisa dibilang cuma 10% aja deh kadar tampilan oily nya), tapi itu juga munculnya setelah 2-3 jam pemakaian sunscreen dan buat mamay itu adalah hal yang wajar, karena biasanya tanpa pake skincare apapun biasanya setelah beberapa jam Tzone mulai memproduksi minyak berlebih yang menyebalkan, heheheh.

Sunscreen ini juga katanya bisa dijadikan alas bedak, mungkin karena tekstur dan warnanya yang hampir mirip dengan foundation kebanyakan, tapi sih buat mamay sendiri sepertinya masih kurang bisa meng-cover kekurangan di muka. Sunscreen ini gampang nge-blend dimuka dan cepat meresap juga, ga ada white cast atau apalah yang aneh-aneh dimuka. Ga bikin kulit muka mamay breakout.

Pada dasarnya, kunci dari penggunaan sunscreen adalah pengulangan pemakaian bukan pada banyaknya sunscreen yang diaplikasikan diwajah, seberapa tebal sunscreen nempel di muka atau seberapa tinggi spf. Kalo kita lagi banyak kegiatan outdoor sih ada baiknya melakukan re-apply sunscreen setiap 2-3 jam sekali, tapi kalo kebanyakan aktivitas indoor 2-3 kali sehari aja udah cukup.

Tampilan kemasan parasol ungu

Warna dan tekstur dari sunscreen parasol
Share:

Wednesday, November 16, 2016

Benton series

Hi,, it's time for mamay to review these products from Benton Cosmetic.

Benton skin & honest foam nya ga masuk di foto ini, abaikan c20 & sulhwasoo yang numpang mejeng :


Benton adalah brand skin care asal negeri ginseng aka Korsel. Benton menggunakan bahan-bahan alami untuk produk skincare nya, bahkan katanya sih aman untuk kulit sensitif sekalipun. Detail informasi lengkap tentang Benton bisa digoogling sendiri ya, disini mamay cuma mau review produk yang mamay coba aja selama lebih kurang 2 bulan ini (tepatnya pas tanggal 22 September 2016 mulai cobain skincare ini). Produknya mamay beli di beberapa online store di Indonesia, ada yang ready stock ada juga yang ikut PO (cuma high content skin, ini beneran rada susah cari ready stocknya, sekalinya PO harga di mark up sama OLStore nya, huhuhu, udah gitu lama lagi kurleb 1 bulan nunggu produknya tiba). 

Semoga informasinya bisa membantu yang lagi galau sama skincare Benton, soalnya masih dikit banget review Benton series lainnya, yang agak banyak cuma aloe bha toner, snail bee essence dan steam cream. 


Honest cleansing foam
Price: +/- 100rb
Teksturnya seperti facial wash pada umumnya, berwarna putih pearl. Setelah di rub di tangan dan busanya dipake untuk cuci muka, rasanya lembut dan enak, cukup sekali bilasan kulit muka udah bersih kesat (tapi ga bikin kulit muka kering), ga licin dan lembap setelah muka dikeringkan. Sensasi bilasannya mirip sama Herbal soap dari Sulhwasoo.

Aloe bha toner
Price: +/- 160rb
Teksturnya tidak terlalu cair seperti air tetapi juga tidak terlalu kental, jadi berada ditengah2 antara cair dan kental, mungkin karena kandungan dari toner ini adalah jus lidah buaya dan lendir siput. Setelah digunakan dimuka dengan menggunakan kapas, muka terasa lebih lembap dan sisa kotoran dari cuci muka juga terangkat. toner ini banyak yang bilang tidak hanya sebagai exfoliating toner tetapi juga berfungsi sebagai hydrating toner, jadi buat kalian yang males double toning, bisa pake produk ini. 

Snail bee series - High content skin
Price: +/- 200rb
Teksturnya seperti cairan bening pada umumnya, kandungannya juga ada lendir siput, mengandung hyaluronic acid untuk chemical exfoliating, niacinamide, adenosine. 2 hari pertama menggunakan toner ini, bagian dagu menjadi kasar, entah breakout atau apa, tapi tetep dilanjutin pake dan masuk hari kelima kulit muka normal kembali, mungkin masih penyesuaian di muka kali ya. 

Snail bee series - High content essence
Price: +/- 160rb
Teksturnya seperti gel berwarna bening / transparan, cukup kental dibandingkan serum ost c20 / fcas sulhwasoo. Cepat meresap dan muka terasa lebih enak dan lembap setelah menggunakan essence ini, tapi masih ada efek sedikit lengket (sedikit banget tapinya) setelah diaplikasikan di muka. Claim nya sih oke banget, bisa untuk jerawat, skin tone, mencerahkan, anti wrinkle, dll, bisa digoogling sendiri. Tapi sejauh ini sih yang mamay rasakan kalo untuk jerawat kecil yang ga sakit kalo dipegang bisa cepet mateng aka keluar matanya, tapi kalo untuk jerawat yang bikin sakit dipegang, lebih dibikin cooling down sampe akhirnya ga sakit tapi untuk permukaan kulit rata kembali ga menjendul (apa ya bahasanya ga kaya benjol gitu) butuh waktu sekitar 2 mingguan (lama banget ya), kalo kata mamay masih enakan yang bisa dikeluarin gitu, tinggal dipencet matanya trus ilangin noda hitamnya aja, 

Snail bee series - Lotion
Price: +/- 160rb
Teksturnya seperti lotion kebanyakan, tidak terlalu kental, mirip dengan tekstur stempower dari SKii (kalo kalian udah ada yang pernah coba), sedikit oily setelah diaplikasikan di muka, jadi bisa dipake untuk massage muka sembari lotionnya meresap kedalam wajah. Setelah menggunakan lotion ini, muka jadi agak sedikit lengket.

Snail bee series - Steam cream
Price: +/- 160rb
Teksturnya lebih padat ketimbang lotion, berwarna putih dan cepat meresap kedalam kulit. Terasa lebih rich dan full moist. Setelah diaplikasikan di wajah setelah menggunakan lotion, terasa sedikit lengket. Oh ya sekedar share aja, mamay iseng coba pake steam cream ini di tumit kaki mamay yang super kering dan terkadang suka ngelupas (maklum emak2 rempong yang ga da waktu pedimeni, hehehe), mamay pake menjelang tidur malam, dan dalam waktu 2 hari aja, kulit super keringnya ga jadi ngelupas, kulit ga kasar lagi meskipun masih sedikit kering. Setelah diaplikasikan di kaki, ga berasa lengket / oily seperti waktu mamay aplikasikan di muka, mungkin karena tipe kulitnya berbeda kali ya.

Berikut beberapa eksperimen mamay selama lebih kurang 2 bulan pake Benton:

Pertama, mamay pake semua varian benton ditambah ost c20 serum dengan urutan pemakaian sebagai berikut: cleansing foam – aloe bha toner – snail bee high content skin – fcas sulhwasoo – snail bee essence – ost c20 serum – snail bee lotion – sunblock (auraku) untuk pagi hari dan malam hari mamay pake snail bee steam cream.
Hasil dari percobaan pertama:
  • setelah menggunakan cleansing foam, kulit muka terasa lembap dan lembut.
  • aloe bha toner dengan kapas, muka terasa lebih bersih dan terangkat semua sisa kotoran di muka, muka juga berasa lembap. 
  • Menggunakan snail bee high content skin secara langsung (tanpa kapas) dengan meletakkannya di telapak tangan lalu ditepuk2 dimuka, rasanya muka agak sedikit lengket namun terasa ringan dan lembap. Dari kedua toner ini mamay lebih prefer aloe bha toner, terasa lebih bersih dan lembap, semua kotoran terangkat, beda dengan skin meskipun pake kapas ga terlalu ngangkat sisa abis cuci muka.
  • Fcas sulhwasoo diteteskan dibeberapa titik wajah lalu diratakan sambil ditepuk-tepuk, hasilnya muka agak sedikit lengket. Sangat berbeda ketika mamay ga pake toner / pake toner dari klinik kecantikan, hasilnya ga lengket sama sekali.
  • Snail bee essence cukup 1 kali pump dan diratakan keseluruh wajah, hasilnya muka terasa agak sedikit lengket tapi enak dan lembap.
  • Ost c20 serum digunakan 2-3 tetes dan diratakan keseluruh wajah, setelah diaplikasikan dengan ditepuk2, muka terasa lengket walopun sudah didiamkan selama beberapa menit.
  • Snail bee lotion dengan takaran 1 kali pump dan diratakan keseluruh wajah, teksturnya sedikit oily, setelah menggunakan lotion ini muka jadi terlihat sedikit berminyak dan sedikit lengket.
  • Snail bee steam cream dengan takaran sebesar kacang tanah kecil dan diratakan keseluruh wajah, teksturnya lebih padat ketimbang lotion tapi terasa lebih rich, setelah menggunakan ini kulit wajah berasa sedikit lengket tetapi tidak seberminyak pake lotionnya.
  • Sunblock oil free auraku digunakan secukupnya diratakan keseluruh muka, namun meskipun label nya oil free, tapi setelah digunakan dengan rangkaian benton dan ost c20 serum, muka malah berminyak dan sedikit lengket.


Kedua, Mamay menukar urutan pemakaian diatas menjadi: cleansing foam – aloe bha toner – snail bee high content skin – fcas sulhwasoo – ost c 20 serum – snail bee essence – snail bee lotion – sunblock (pagi) dan steam cream (malam).                                                                      
Hasilnya adalah: Muka tidak selengket dan seberminyak pada saat penggunaan dengan percobaan pertama. Setelah ost c20 serum yang lengket di layer dengan snail bee essence, wajah tidak terlalu lengket dan hasil akhir setelah menggunakan semua produk juga tidak terlalu berminyak dimuka

Ketiga, Mamay diet skincare dengan mengurangi penggunaan toner & booster dengan urutan pemakaian sebagai berikut: cleansing foam – aloe bha toner – snail bee essence (pagi) dan ost c20 serum (malam) – snail bee lotion – sunblock (pagi) dan steam cream (malam).                      
Hasilnya adalah: sama seperti percobaan yang kedua tetapi berasa ada yang kurang tanpa fcas.

Keempat, Mamay menggunakan urutan pemakaian sebagai berikut: cleansing foam – high content skin – essence – lotion – sunblock (pagi). Sedangkan untuk malam hari, setelah cuci muka mamay hanya menggunakan aloe bha toner dan ost c20 serum. 
Hasilnya adalah: sama seperti percobaan kedua, tapi dari sini mamay jadi tau kalo ost c20 serum itu mulai berkurang lengketnya setelah 3 – 4 jam digunakan dan ketika ditinggal tidur sampai pagi muka udah ga berasa lengket lagi tapi masih berminyak di T zone dan bawah dagu. 

Kelima, Mamay merasa mulai nyaman menggunakan kombinasi pemakaian berikut: cleansing foam – aloe bha toner / high content skin – fcas sulhwasoo – snail bee essence – snail bee lotion – snail bee steam cream – sunblock. Bedanya sama malem cuma sampe di steam cream aja.                 
Hasilnya adalah: untuk malam hari setelah mengaplikasikan semua produk, wajah terasa lebih ringan, lebih enak, meskipun masih sedikit lengket tapi lengketnya berkurang banget kalo dibanding percobaan 2-4. Muka juga ga terlihat berminyak. Sedangkan untuk pagi hari setelah menggunakan sunblock, hasilnya muka masih terlihat sedikit berminyak.



Selama menggunakan produk ini, mamay ngalamin breakout ringan di bulan pertama, muncul 1-2 jerawat kecil yang ada isinya, tapi healing sendiri setelah 4-5 hari ga diapa-apain, meskipun tangan udah gatel banget pengen pencet2, akhirnya demi ngeliat hasil dari produk ini, mau ga mau bertahan juga, hehehehe. Sekarang yang tersisa tinggal noda hitam bekasnya aja yang masih nangkring dihidung sama sudut kanan bibir bawah. Yang mamay kurang suka dari penggunaan produk-produk ini secara bersamaan adalah sesaat setelah diaplikasikan, muka terasa sedikit lengket dan terlihat sedikit oily, tetapi setelah beberapa jam atau ditinggal tidur semalaman, muka ga berasa lengket lagi hanya berminyak di T zone aja. Apalagi waktu mamay pake produk ini berbarengan dengan serum ost c20, terasa banget lengket & oily nya, akhirnya mamay putuskan ga pake produk2 benton bareng sama serum vitamin c ini. Setelah kurleb 1 bulan dipake bersamaan, mamay baru dapet info dari forum yang mamay baca, katanya penggunaan vitamin c dan niacinamide itu ga boleh berbarengan (fyi, produk snail bee mengandung  niacinamide), karena tidak akan menimbulkan efek apa-apa, harus ada jeda penggunaan minimal 30 menit, tetapi baiknya di waktu / hari yang berbeda. 

Meskipun produk ini ditujukan untuk all skin type, tetapi dari kesemua produk diatas, yang mamay rekomendasiin untuk normal-oily-acne prone skin (yang punya jenis kulit sama dengan mamay): Honest cleansing foam, aloe bha toner, snail bee essence. Sedangkan kalian yang punya kulit super dry bisa coba snail bee lotion & steam cream, ini bener-bener bisa melembapkan kulit yang super kering (seperti contoh cerita kaki mamay di atas). Dan selama lebih kurang 2 bulan mamay pake produk2 benton, muka mamay terlihat lebih cerah dari sebelumnya, tapi noda bekas jerawat dan flek hitam masih bertahan di muka, ga terlalu notice kalo "mereka" memudar apalagi sampe hilang dari muka, mungkin  karena produk benton ini semuanya natural ingredients kali ya jadi butuh waktu yang cukup lama. Kalo ditanya repurchase ato ga, masih akan dipertimbangkan lagi karena mamay mau coba beberapa produk dari brand lain yang bikin penasaran dan sampe sekarang mamay belom nemuin skincare yang super duper cocok di muka, dengan kata lain dari segi harga, proses pengaplikasian yang ga lengket, tampilan yang ga oily dan hasil yang lebih ok untuk muka mamay.



Share:

Tuesday, November 15, 2016

Random skin care

Kali ini mamay bakal review beberapa produk yang mamay tara coba beberapa bulan terakhir. Review nya random ya ga berdasarkan brand atau function dari produknya, semoga bisa membantu yang butuh informasi, untuk harga dibawah ini adalah harga di pertengahan tahun 2016 dan berbeda antara satu store dengan store lainnya ya.

Honey Cera Repair Lip Balm - Etude House
Price: +/- 75ribu
Claims: firming and nourishing with a smooth and moist finish.
Review:
Packagingnya simple berwarna putih dan coklat muda, bentuknya seperti lipstik pada umumnya, isinya berwarna putih. Menurut mamay masih kurang nampol melembabkan bibir yang kering dan pecah-pecah, tetapi cukup ok untuk membuat bibir ga terlalu kering sewaktu memakai lipmatte. Beberapa hari pake ini menjelang tidur, besok paginya kondisi bibir jadi gajebo, heheh maksudnya kondisinya ga kering tapi ga ngelupas, bedanya kalo pake nivea lip butter, selesai mandi bisa dikletekin (bahasa apa sih may, maksudnya bisa dikelupas kulit kering / mati dibibir).


Nivea lip butter
Price: +/- 30ribu
Claims: melembabkan dan menutrisi bibir
Review:
Packagingnya berbentuk bulat gepeng terbuat dari kaleng, isinya berwarna putih dan teksturnya seperti lip balm / lip butter kebanyakan, karena penggunaannya tidak dilengkapi dengan spatula jadi harus menggunakan jari dan pastikan jari kita bersih sebelum mengoleskannya di bibir. Setelah diaplikasikan dibibir terasa lebih moist dan terlihat lebih berminyak ketimbang menggunakan honey cera dari etude. Setelah menggunakan lip butter ini semaleman, besok paginya kulit mati / kulit kering di bibir lebih gampang dikelupas tapi kadang kalo kebablasan malah jadi luka :D

Egg pore mask - The skin food
Price: +/- 100ribu
Claims: Membersihkan komedo dan mengecilkan pori.
Review:
Packagingnya berbentuk seperti jar bertutup terbuat dari plastik dengan isi 100gram, isi dari masker ini berwarna putih dengan tekstur halus padat seperti masker wash off pada umumnya. Setelah menggunakan masker ini selama lebih kurang 2 bulan, belum ada perubahan berarti di muka mamay, pori-pori di area bawah mata / samping kanan kiri hidung, masih seperti awal sebelum menggunakan masker ini. Ntah kenapa masker ini agak susah didapat dan banyak banget review yang bilang hasilnya bagus.


Mud Mask - Jafra
Price: 345ribu
Review:
Packagingnya berbentuk seperti tube dengan ukuran 250gram, teksturnya halus dan padat berwarna hijau tua seperti lumpur sesuai dengan judul produknya. Wangi herbal. Setelah menggunakan masker ini dan dibilas, efeknya bisa langsung terasa, muka terlihat lebih cerah dan terasa lebih halus. Tetapi untuk yang lainnya seperti yang ada di claim product belum bereaksi di muka mamay.




Gently Vita Exfoliator - Skin & Lab
Claims: Mengangkat sel kulit mati, Menjadikan muka halus dan lembut.
Review:
Packagingnya berbentuk tube transparan, tekstur dari produk ini berupa gel transparan berwarna peach dan didalamnya terdapat butiran vitamin berwarna kuning (butiran gel ini bukan scrub ya). Produk ini bener-bener gentle meng-exfoliate kulit muka tanpa membuat iritasi, sekalipun muka yang sedang berjerawat. Setelah dibilas, efeknya langsung kerasa, muka jadi terasa lebih halus dan lebih lembut tanpa membuatnya kering. Super recommended!!


Konjac sponge organic - O' life lemon
Price: +/- 55 ribu
Claims: Menyeimbangkan kadar ph kulit, menghilangkan komedo debu dan minyak, mengecilkan pori dan mencerahkan wajah.
Review:
Berbentuk seperti sponge berwarna kuning, pemakaiannya harus direndam terlebih dahulu hingga sponge yang keras mengembang. Steril sponge setiap 2 minggu sekali dengan merendamnya di air hangat. Penggunaannya cukup digosokkan dimuka/leher/tubuh, tidak ada aroma sama sekali meskipun ada varian bermacam2 (dari berbagai jenis buah2an dan tanaman) sesuai dengan warnanya. Ga cocok di muka mamay tara, baru 2 hari pake udah muncul jerawat, awalnya mikir karena kulit muka mamay yang oily tapi di muka papay yang dry juga muncul jerawat.


Ost c 20 serum
Price: +/- 250ribu
Claims: mencerahkan kulit wajah, memperbaiki tekstur kulit, antioxidant, pengobatan jerawat, dll.
Review:
Packagingnya berupa botol kaca berwarna coklat dilapisi stiker brand bertuliskan hangeul berwarna merah. Penggunaan serum ini menggunakan pipet, teksturnya berupa cairan yang tidak terlalu kental dan tidak terlalu encer berwarna agak kekuningan dan beraroma seperti jeruk. serum ini setelah diaplikasikan membuat kulit muka menjadi lengket, setelah beberapa jam ( sekitar 3-4 jam ) kemudian baru muka ga terasa lengket lagi. Efeknya setelah 2 bulan ini, muka tampak lebih cerah, untuk menghilangkan jerawat atau flek hitam efeknya tidak berasa di muka mamay, jerawat baru cooling down setelah 4-5 hari, sedangkan untuk flek hitam belum ada hasil terlihat, masih sama seperti sebelum menggunakan serum ini.


Gel eye liner - Wardah
Price: +/- 45 ribu
Review:
Setelah beberapa bukan penasaran pengen nyobain yang namanya gel liner wardah, akhirnya kesampean juga bulan lalu beli di bip seharga kurleb 45ribu. Dari hasil review di beberapa blog yang dibaca, ada yang bilang gel liner ini bagus, smudge/water proof, gampang aplikasinya, tahan lama, dan lain-lain. Setelah diaplikasikan pertama kali di mata, hasilnya kurleb seperti menempel pada kelopak mata, garis rapi yang dibuat sebagai eye liner malah melebar ke lipatan kelopak mata dan jadinya sedikit berantakan, padahal udah agak didiemin sebentar sebelom kedip-kedip mata ( maklum kebiasaan pake eye liner cair jadi biasanya dikipas-kipas sebentar baru kedip-kedip biar ga nempel dikelopak mata). Well  ga cuma itu aja, pemakaian gel liner di pagi hari sampe ke siang eh udah kaya yang luntur aja gitu sampe bawah mata keliatan item, mungkin karena keringet atau juga air wudhu.
Dibanding dengan eye liner cair etude seri proof liner, menurut saya masih jauh enakan pake etude (dan sepertinya bakalan repurchase lg produk ini), kenapa? Udah kebukti walopun kena aer ga akan luntur dan bikin bawah mata jadi item, gampang banget dibersihin.




Share:

Monday, November 14, 2016

Weekend di kebun binatang bandung

Weekend di Kebun Binatang Bandung

Hi teman-teman (ini sih kalo versinya tara yang keseringan nonton acara “fun time” di rtv, hehehe). Kali ini mamay mau cerita kunjungan mamay, papay dan tara ke kebun binatang bandung yang terletak di jalan taman sari bandung. Akhirnya ya setelah bertahun-tahun resmi pindah kewargakotaan baru weekend kemaren kesampean ke bonbin bandung. Awalnya sih mikir ini bonbin biasa aja (ya kalo dalam bayangan mamay sih semacam punti kayu di palembang), dan ternyata setelah masuk kedalamnya asli berbeda :D jadi malu sendiri deh mamay.

Harga karcis parkir di bonbin untuk kendaraan roda empat senilai Rp. 15.000,-. Sedangkan untuk harga tiket masuk bonbin adalah Rp. 20.000,- per orang, untuk anak dibawah 3 tahun tidak dikenakan biaya masuk. Menurut mamay harga tiket segitu sih cukup terjangkau dengan banyaknya beragam binatang yang dapat kita lihat di dalamnya. Sayang tempat ini di beberapa spot menurut mamay agak kurang terawat dengan baik dan ga cuma itu, beberapa pagar pembatas binatang yang terbuat dari plastik tebal transparan menyerupai kaca sudah banyak yang buram sehingga pengunjung tidak begitu jelas melihat binatang yang ada didalam tempat tersebut.

Didalam kebun binatang yang cukup luas ini, banyak terdapat jenis hewan mulai dari unggas, mamalia sampai reptil. Ga cuma bisa lihat aneka binatang & memperhatikan tingkah laku mereka, tetapi disini juga ada beberapa arena permainan air (perahu2an dsj), arena bermain anak seperti jungkat jungkit ayunan dsj, pertunjukan musik dan tari sunda. Selain itu banyak yang piknik disini dengan menggelar tikar dibawah pepohonan atau di lapangan luas terbuka. Buat kalian yang pengen ikutan piknik juga, disini ada tempat sewa tikar dan juga beberapa warung makan yang menjual aneka makanan dan masakan. Soal harga dan lainnya jangan ditanya ya, karena mamay cuma fokus nikmatin bonbinnya bukan buat piknik2an. Hehehe.

Ini pertama kalinya buat tara ke bonbin, dan tara nampak excited sekali, meskipun anak kicik ini sudah mengenal sebagian binatang yang ada di bonbin. Yang ditanya tara setiap kali liat binatang ini dan itu adalah: “lagi ngapain?” atau “ ada berapa binatangnya?”. Belum banyak pertanyaan annoying seperti:”kenapa jalannya begini atau begitu?” atau “kok burungnya terbang?
atau “kok buayanya kulitnya begitu dan begini”. Hahaha. Ntar kalo udah gede dikit lagi kita main-main kesini lagi ya tara, dan mamay papay harus bersiap dengan pertanyaan2 itu. Wkwkwkwk.

Disini kita bisa lihat tingkah laku binatang secara langsung yang mungkin cuma kita lihat di tv. Memperhatikan cara mereka mengambil makanan, memasukkanya kedalam mulut mereka, cara mereka berinteraksi dengan orang-orang disekitar. Yang menarik perhatian mamay adalah flamingo. Sayang kemaren ga sempet dapet foto yang bagus, soalnya flamingo ini pas dapet pose bagus eh geraknya cepet banget. Berdiri dengan satu kaki, trus abis itu kakinya dibengkokin kesamping, keatas, ternyata begitu ya gerak geriknya flamingo, liat burung (lupa namanya) yang mengambil makanan dengan lidahnya, dan masih banyak lagi. Butuh waktu sekitar 2 jam untuk berkeliling bonbin sekedar say hi dengan binatang yang ada, namun butuh waktu lebih jika ingin mempelajari lebih lagi tentang tingkah laku dan gerak gerik binatang2 yang ada disini.

Oh ya kemaren pas kesini sempet berkunjung ke toiletnya, karena anak kicik kebelet pipis. Dan mamay agak sedikit kecewa deh, heheh( apa sih may?). sebenernya ga begitu masalah kalo harus bayar masuk toilet asal toilet yang akan digunakan bersih dan wangi, ga harus bagus atau wah sih. Nah ini rada spooky gitu, masuknya harus lepas sendal/sepatu (da kaya masuk mesjid aja ya), ruangannya agak gelap, langit-langitnya sebagian bolong untungnya sih atapnya masih ada, banyak sarang laba-laba, lantai didalam toilet jongkoknya juga licin dan menggenang air. Bukan sok bersih gimana sih, tapi apa gunanya uang yang kita bayar, bukannya itu buat jasa kebersihan dan perawatan toilet ya? apa penjaganya itu cuma duduk doank nagihin uang orang yang ke toilet. Udah gitu pas kita keluar dari toilet, penjaganya langsung bilang: “bayar dulu disini” . Btw lokasi toilet ini dekat dengan gerai makanan cfc.

Sekian review dari mamay tara, selamat datang ke bandung, jangan lupa main-main ke bonbin ya, worth it kok !!!!

Ini anak kicik minta foto sama rusa, tapi sayang background nya kurang ok, gpp deh ya asal tara gaya :D



Share:

Wednesday, October 26, 2016

Cerita Toilet Training Tara - Success

Mohon maaf jika content ini mengandung sedikit unsur-unsur yang agak bikin eneg dan mual. Heheheh. Tulisan ini Cuma buat catatan kecil perjalanan anak kicik dan juga berbagi pengalaman toilet training buat emak-emak muda diluar sana yang mungkin juga sedang atau belum melewati fase yang sama dengan mamay sebagai emak muda baru.

Toilet training tara dibagi 2, yang pertama adalah toilet training poop dan yang kedua adalah toilet training pee.

Toilet training poop dimulai sejak usia tara menginjak 9 bulan, disaat tara udah bisa duduk tegak tanpa bantuan. Setiap kali tara menunjukkan tanda-tanda mau poop, langsung buru-buru dibawa ke kamar mandi, dan berlangsung seperti itu sampai dengan umurnya 16 bulan, dan di umur nya ke 17 bulan tara udah bisa bilang sendiri mau poop di kamar mandi, malah kadang dia yang buru-buru lari duluan kedepan pintu kamar mandi. Leganya waktu itu, satu tugas untuk toilet training nya selesai. Alhamdulillah anaknya ga bergantung sama popok untuk poop, malah tara merasa jijik kalo harus poop di popok, dia yang teriak-teriak sendiri pernah suatu ketika dia kecepirit di popok / celana dalamnya. Perjuangan untuk toilet training poop ini memakan waktu kurang lebih 8 bulan untuk bisa dinyatakan lulus, melalui pengamatan selama 1 bulan untuk liat apakah bener-bener konsisten untuk selalu bilang ke mamay kalo tara mau poop dan alhamdulillah sampai dengan sekarang di umurnya 2 tahun 7 bulan tara selalu bilang kalo mau poop.
Sejujurnya toilet training poop ini bisa dikatakan jauh lebih gampang ketimbang toilet training pee, kenapa? Karena kalo poop frekuensinya cuma sehari sekali, jadi ga begitu repot, dan tanda-tandanya juga lebih gampang dibaca (misal dari ekspresi ngedennya anak kicik).
Ada cerita pengalaman poop tara di jalan, jadi waktu itu anaknya bilang ke mama: “may mau eek”. Wah langsung panik deh mamay sama papay, secara kita lagi di jalan dan masih jauh sampe rumah, trus akhirnya kita mampir di pom bensin terdekat. Sesampainya disana, udah buka celana dan popok, trus anaknya bingung pas liat toiletnya bukan toilet duduk tapi toilet jongkok, karena selama ini tara toilet training dengan toilet duduk. Mulai dari kepleset di toilet jongkok, bingung cara poop nya gimana, sampe akhirnya anaknya bilang: “ga mau may, keras”. Hahaha. Lucu banget deh, dan emang bener akhirnya dia ga mau poop sama sekali, trus akhirnya papay ngebut driving kerumah, sesampenya dirumah langsung meluncur ke tkp dan akhirnya plong deh. Sama banget deh anak ini kaya mamay, ga bisa poop diluar rumah, hahah, kecuali kebelet banget2. Jadi yang perlu diperhatikan adalah, ada baiknya anak diajarkan untuk toilet training dengan 2 jenis toilet, duduk dan jongkok, biar anaknya ga bingung. Dan alhamdulillah sekali, meskipun dirumah ga pake toilet jongkok tapi tara nampaknya belajar dari pengalaman pertama poop jongkok di pom bensin, akhirnya tiap nemu tempat yang ga ada toilet duduk, tara udah terbiasa poop / pee di toilet jongkok.

Ok, lanjut ke toilet training yang kedua, toilet training pee. Toilet training pee dibagi 2 juga, toilet training pee all day long dan toilet training pee all night long. Kalo ngomongin toilet training pee, butuh perjuangan banget, banyak suka dukanya (lebay dikit ga papa lah ya, hehehe). Meskipun jangka waktunya ga selama toilet training poop yang memakan waktu 8 bulan, toilet training pee ini hanya sekitar 6 bulan saja. Toilet training pee tara dimulai saat umurnya menginjak 2 tahun. Banyak banget ceritanya kalo dijabarin satu persatu berdasarkan hari dan jam, hehehe, lebih tepat perjuangan ekstranya karena harus beresin bekas ompol, ganti sprei hampir tiap hari, cucian clodi / training pants yang menggunung (halah apa sih may?), ngepel bekas ompolnya, ngeringin dan bersihin karpet, dan lain-lain, meskipun area toilet training nya cuma di kamar sama di ruang makan (ini sampe cover high chair dilepas permanent gegara seringnya anak kicik ngompol disitu dan harus lepas pasang cuci). 
Kalo toilet training poop ada tanda yang bisa dibaca, beda halnya sama toilet training pee, ini beneran susah ditebak.
Untuk toilet training pee all day long, metode yang mamay tara terapkan selama 6 bulan ini adalah dengan memantau waktu pee nya dan rutin mengajak anak kecil ke toilet. Pada saat awal, tara dipakein training pants, dan mamay selalu ajak komunikasi berulang:”tara kalo mau pipis bilang sama mamay ya, kita pipisnya di kamar mandi”.  Awalnya dia selalu bilang pipis tapi saat pipis atau setelah pipis, jadi itu training pants udah basah aja dan kadang ga ketauan dia udah ngompol dimana, setiap ditanya dia selalu menghindar dan lari. Arghh waktu itu awal-awalnya kesabaran mamay bener-bener diuji, rasanya udah keluar tanduk terus hampir tiap hari di awal-awal toilet training. Selama 1 minggu mamay selalu mencatat jam-jam dimana tara pipis, ya meskipun yang namanya pee kan ga bisa ditentukan kapan mau keluarnya, hehehe. Tapi hampir selama 1 minggu itu, tara biasanya pipis di jam-jam 11, jam 2, jam 3, jam 5, kurang lebih dapat disimpulkan kalo hampir tiap 1-2 jam sekali tara pipis. Nah masuk minggu kedua toilet training pee, di jam-jam yang tara biasa pipis, mama ajak anaknya ke kamar mandi untuk pee, ditungguin agak lama, kadang keluar kadang ga keluar, kadang baru setengah jam pipis di kamar mandi eh udah ngompol lagi, bener-bener ga bisa diprediksi. Dan rutin mamay terus berulang ajak anaknya ke kamar mandi sampe akhirnya setelah beberapa bulan frekuensi ngompolnya berkurang, dalam artian semisal dalam sehari tara pee 5 kali, 1 kali tara ngomong sebelum pipis (ga ngompol), 2 kali ngomong saat tara sedang pee, 2 kali ngomong saat tara sudah selesai pee. Makin nambah bulan makin nambahlah frekuensi tara bilang sebelom pipis, sampai akhirnya di saat puncak toilet training, anak kicik sakit di deket selangkangan (kalo kata dsa nya sih pembengkakan kelenjar limfa). Mau ga mau karena anaknya selalu mengeluh sakit dan nangis kalo harus lepas pasang celana, akhirnya diputuskan kembali menggunakan popok selama 2 minggu, rasanya saat itu juga usaha yang diperjuangkan selama berbulan-bulan kembali mentah (nangis guling-guling dipojokan). Dan bener aja, setelah sembuh dari sakit, anaknya balik sering ngompol, sering ga bilang lagi. Rasanya pengen nyerah aja, tapi mamay mikir kalo bukan sama mamay, sama siapa lagi tara belajar toilet training, ditambah dukungan dari papay, oke fixed dan mamay pun mengumpulkan sisa-sisa tenaga dan kembali melatih anak kicik sampai akhirnya kembali ke frekuensi 3-2 atau 4-1 (baca: 3x ga ngompol - 2x ngompol atau 4x ga ngompol - 1x ngompol) dan itu juga masih dengan metode “ajakan” untuk pee di kamar mandi.

Mm.. ternyata udah panjang juga ya cerita toilet training pee tara, padahal belom juga masuk ke status “lulus”, hehehe. Well, lanjut lagi ya di bulan ke 5 toilet training pee, tara terkena sakit perut kembung. Dan entah itu suatu kebetulan atau apa, tapi setelah sembuh dari sakit ini, tara udah ga ngompol lagi all day long, tanpa adanya ajakan dari mama untuk ke kamar mandi, anak kicik ini selalu bilang sebelum dia pipis, dan waktunya sendiri tidak setiap 1-2 jam sekali, ya tergantung kemauan tara mau pee. Mamay kaget campur bersyukur sekali, ternyata dibalik sakit kembungnya ada hikmah tara jadi ga ngompol lagi sepanjang hari. Kalo kata orang “jaman dulu” sih begitu, biasanya anak kecil itu kalo sakit mau nambah kemampuan baru, jadi sakitnya semacam pertanda gitu. Aya-aya wae ya orang dulu, kalo bisa mah jangan harus sakit dulu baru bisa nambah sesuatu, ya ga sih??, hehehe. 
Mamay kembali observasi anak ini selama 1 bulan untuk liat apakah bener-bener konsisten ga ngompol lagi sepanjang hari dan ternyata berhasil walopun ada kadang 1-2 kali anak kecil ini kebelet pipis, tapi biasanya lanjut lagi sih di kamar mandi.

Nah untuk toilet training pee all night long, ini awalnya masih jadi perdebatan antara mamay dan papay, memasuki 3 bulan pertama toilet training pee all day long, mamay coba sekitar 2 atau 3 hari (lupa lagi) untuk toilet training pee di malam hari, jadi selama 2 malam itu, tara ga dipakein popok, tujuannya untuk tau tara biasanya pee jam berapa kalo malem dan “mengajak” anaknya untuk pee ke kamar mandi di jam-jam tersebut. Waktu itu ketauan sih dia ngompol sekitar jam 1 pagi dan jam 4 pagi dan selama 2 malam itu berkorban kasur dan sprei (padahal pake sprei anti air sih). Tapi karena harus diajakin ke kamar mandi tengah malem dan atau kadang ngompol, bikin tidur tara jadi ga nyenyak. Disitu papay mulai debat deh sama mamay, kata papay: “tar juga ada waktunya bisa sendiri kok, kasian tidur anaknya ga berkualitas karena ga nyenyak”. Dan saat itu juga mamay merasa metode mamay mungkin salah, oke fine, mentah lagi dan kita akan coba metode lain. Mamay mulai observasi lagi, sampai suatu ketika, pas pulang malem abis dari jalan-jalan weekend ke mall, anaknya ketiduran dan malem itu ga minum susu lagi. Pas paginya tara bilang mau pee, buru-buru buka popok dan diajakin ke kamar mandi, etapi kok ya popoknya super ringan ga ada isinya sama sekali, dan itu adalah malem pertama tara ga ngompol. Kejadian yang sama ini berulang sekitar 3 atau 4 kali ya (lupa lagi mamay). Dan dari situ mamay simpulkan, setiap anak kicik ini minum susu sebelum bobo, paginya popoknya pasti berisi, tetapi sebaliknya kalo ga minum susu, anaknya ga ngompol.

**Sebenernya anak ini hampir ga pernah minta minum susu sih, karena makannya udah lumayan banyak 3x sehari ditambah 2x cemilan dan biasanya diselingi minum susu minimal sehari sekali di pagi atau siang hari**.

Dan akhirnya mamay mulai mencoba untuk observasi lagi selama 1 minggu. Tara ga dikasih susu menjelang tidur dan tidurnya tanpa pakai popok, hanya training pants. Dan hasilnya anak kicik ini sama sekali ga ngompol. Ah bahagianya mamay, akhirnya anak ini lulus juga toilet training pee nya. Puji syukur sekali rasanya, Allah sudah mengabulkan doa mamay sebelum waktunya, padahal harapan dan doa mamay adalah anak kicik ini bisa lulus toilet training maksimal di umurnya yang ke 3 tahun (tepatnya sih sebelum mulai pre-school).

Dan dengan ini mamay nyatakan anak kesayangan mamay & papay yang bernama Sakia Taranesia Calluella telah lulus toilet training pee & poop di umur 2 tahun 7 bulan. Semoga bisa terus konsisten ya anak baik, sehat selalu dan tumbuhlah menjadi anak yang salihah, cerdas dan bahagia.

Sedikit yang bisa mamay simpulkan untuk toilet training:
1.       Komunikasi secara berulang dengan anak bisa jadi menjadi metode yang efektif untuk dapat lulus toilet training. Selalu ajak anak berbicara (meskipun terlihat dan terdengar aneh karena masih ada sebagian orang yang berpikir:”emangnya anak kecil udah tau apa, udah bisa ngerti?”).  Mamay selalu bilang ke tara setiap kali mengajak tara pee: “kalo mau pipis bilang sama mamay ya, ga boleh ngompol lagi, kan tara udah gede, malu donk, kalo mau pipis di kamar mandi ya.” Bahkan di waktu menjelang tidur pun mamay selalu ajak tara komunikasi demikian.
2.       Hindari minum susu atau minum air yang banyak menjelang tidur malam. Pengalaman tara kemarin biasanya ½ jam – 1 jam sebelum tidur minum susu, meskipun sebelum tidur diajak pipis dulu ke kamar mandi, alhasil anaknya masih juga ngompol.
3.       Lupakan kesusahan yang mungkin timbul saat toilet training (seperti perjuangan yang mamay ceritakan diatas, beberes ompol dkk) & belajar sedikit bersabar. Istilahnya kalo mau jadi pemenang ya harus bersusahpayah latihan dengan maksimal dan berdoa. Kalo mau anaknya lulus toilet training ya emaknya harus mau sedikit bersusahpayah dengan segala konsekuensinya, capek? Iya! Kesel? Iya! Tapi semua akan terbayarkan ketika anak udah terbiasa bilang sebelum dia pee / poop.


Terus semangat ya moms diluar sana, maju terus pantang mundur, jangan menyerah!!! Semangat toilet training dini!!!
Share: